Monday, August 6, 2012

Making the most


Posted Feb 21, '11 2:47 PM

Tahun 2008 ketemu ibu2, namanya Madame Yumiko. Sengaja nama belakangnya ngga dicantumin. Waktu pertama ketemu, karena si ibu itu baru pindah ke Trinidad kita banyak ngobrol soal apa yang bisa kita kerjain selama tinggal di Trinidad. Salah satu hasil positif dari pertemuan itu adalah no matter where you are juts try to make the most of it. Rasanya sih waktu itu dah ngerti betul konsep itu. Tapi setelah pindah lagi ke Caracas, baru berasa kalo banyak yg mesti gw perbaiki dari attitude gw terhadap quote itu.

Salah satu yang gw paksa untuk berubah adalah tabiat 'abot bokong' gw. hehehe, sorry ya, bahasanya kacau banget. Tapi itu istilah itu banyak dipakai nyokap gw kalo komentar soal kebiasaan gw yg lebih seneng tinggal di rumah daripada pergi2. Kadang2 emang perlu sih begitu, tapi ada saatnya juga tabiat itu jd jelek banget. Bagusnya kalo gw milih tidur di rumah daripada jalan2, yg kadang2 bikin kantong jebol gara2 sifat gw yg lain: impulsif kalo belanja :) Atau gw milih beberes rumah, yg kagak pernah rapi thanks to the boys, daripada belanja mingguan ke supermercado. Tapi jeleknya ya kalo saking beratnya tuh dudukan, gw sampe ngga sempet berkunjung ke Tobago pas kita tinggal ke Trinidad. Which is terlaluuuu... Soalnya begitu dah keluar dari negara itu, ya ngapain jg dateng cm mau ke Tobago, belum lg urusan visa yg buat kita2 yg WNI ini kudu dikerjain. Seperti biasa penyesalan datang belakangan. Gw dulu nyante aja lihat langit biru, merah-oranye di atas Karibia. Padahal gw tinggal persis di bibir teluk, dan gw bisa 'nangkring' kapan aja mau di balkon, menikmati pemandangan itu. Setelah pindah baru berasa kehilangan, dan cuma bisa berharap waktu itu gw lebih sering duduk2 di balkon menikmati udara laut dan langit Trinidad.

Nah di Caracas ini, emang dari segi kriminalitas termasuk parah, dan itu sering gw jadiin alesan kagak mau ke mana2. Tapi tau ngga cuaca di sini itu, subhanallah.... perfect! Matahari bersinar, tapi anginnya dingiin. Gw sendiri baru nyadar setelah lihat, banyak temen2 gw, aselinya org Belanda, org Swedia, org Jepang, yg milih tinggal di Caracas, karena cuacanya. Dan bukan main2 mereka tinggal di sini dah minimal belasan tahun. Jadi seriously, mereka memang suka tinggal di negara yang cantik ini, dengan salah satu alasan utama cuacanya yg tob bgd.

Untuk olah raga, kita ngga pernah bisa punya alesan cuaca ngga bagus, ujan, panas, dll. Pas aja lah pokoknya. Ujan ya pas musim ujan aja. Kalo mau diturutin sih menurut gw cuaca ini ya termasuk dingin, soalnya kaki gw kaki tua, ngga tahan dingin. Tapi kalo buat anak2, wah mau jumpalitan kayak apa mereka seger2 aja, walaupun gemobyos. Nah belajar dari situ, di sini gw usahain minimal 2x seminggu keluar rumah untuk... olah raga.

Hihihi, seumur2 gw ngga pernah suka olah raga. Tp waktu di Trinidad, karena perlu kegiatan ya jd mulai ngerjain deh. Di Caracas ini, gw ngerasa kudu lebih serius, to make the most of my stay, terutama dalam memanfaatkan hawanya yg asoy ini. Makanya gw 'maksa menggabungkan diri' sama sekolah anak2 untuk kegiatan olah raga, plus ambil kelas. Pas pertama ya renyek semua badan. Tapi alhamdulillah, lama2 badan jd segeran, gw ngga ngerasa memubazirkan keadaan seperti pas di Trini :D dan menikmati kebesaranNya, termasuk mengagumi fakta bahwa kota ini dibentengi oleh gunung yg ukurannya super masif. Gunung Avilla itu seperti raksasa yg selalu siap melindungi kota Caracas dan penduduknya. Padahal kepada siapa lagi gunung bertasbih kalau tidak kepada Penciptanya. Masya Allah...

I can have thousand excuses for not doing things, but I only need one good reason to just do it when I decide to do it in any way.

No comments: