Monday, November 29, 2010

THIS IS IT

Habis juga jatah cuti DTN gw. Artinya suka atau tidak suka, gw mesti melepas 'gelar' PNS dan dosen di FKGUI. Rasanya?...campur aduk! Sampe detik terakhir masih belum yakin. Tapi faktanya begini sih, mosok mau denial terus. Gw ngga resign pun pasti 'terpecat' dengan hormat.

Masih banyak ngga ikhlasnya. Apalagi kalo dipikir2 orang banyak yang mesti bayar saking pengennya jadi PNS. Nah kok gw malah resign... Takut banget gw dibilang ngga bersyukur sama Allah SWT. Tapi on the other hand, percaya saja kalau Allah SWT cuma kasih yang terbaik untuk kita, walaupun kitanya ngga doyan ;p Sejujurnya rasa percaya itu aja yang bikin gw masih bisa napak tanah. Kalo enggak, wah dah pengen nabok orang aja. Kasihan anak2 sama suami, akhir2 ini kerjaannya kesemprot terus. Bisa sampe pening banget kepala gw kalo lagi ngomel.

Anyway busway, sering gw masih nanya, ya Allah kenapa dulu gw dikasih kesempatan ngerasain enaknya jadi dosen ya. Yg paling berasa enak adalah fakta bahwa tiap tahun gw pasti ketemu mahasiswa yang umurnya antara 17 sampe 22 tahun selalu. Ngga pernah lebih dari itu, tingkat 1 sampe 5, ya segitu2 aja umurnya.  Akibatnya jadi berasa mudaaaaa terus! Hehehe. Baru setelah cuti, terus ketemu 'mantan2' mahasiswa di FB (;x) yang ternyata sudah punya anak, sudah hijrah ke sana dan ke mari, baru engeh... ya Allah, kalo si itu aja dah punya anak 3, misalnya, berarti gw dah tuwa banged dong ya. Konyol juga.

Setelah cuti, pernah nyoba cari2 peluang untuk ngelanjutin sekolah. Somehow, deep deep inside, masih ada ambisi gw untuk itu. Tapi ndilalahnya kok belum ada pintu yang kebuka. Hati juga belum sampai dan gongnya waktu anak2 bilang, it will be even worse than if you work. Pfffhhh.... Istikharah insya Allah sudah dijalani. Jawaban yang cetha memang ngga pernah ada, tapi ya begini aja jalannya. Mengalir mengalir mengalir, sampai waktunya habis dan gw belum punya alternatif lain. Kadang2 sebel, kadang2 ngiri sama temen2 yg 'dengan gampangnya' (kata gw, tp gw yakin seyakin2nya pasti jg ngga gampang untuk mereka) sekolah, yg peluangnya terbuka lebar2. Masih kesel sampe sekarang, walaupun kalo pas waras terbersit juga, kalo emang rejeki gw dulu2 juga pasti dateng lah peluang itu. Tapi kalo enggak, ditungguin sampe gigi copot jg ngga dapet.

Ya intinya tulisan ini sih untuk mengurai benang kusut di kepala gw. Hari ini (malem di Caracas, pagi di Jakarta) gw mesti kontak bos2 untuk 'pamit'. No matter what, gw bersyukur, pernah punya kesempatan menikmati dan mencintai pekerjaan gw: berkutat sama mahasiswa, mikirin cara terbaik untuk delivery materi, 'ngomelin' mereka (maaf yaaaa...tapi nothing personal, kok), diomelin senior (hehe), jaga gawang, naik turun tangga ngusung viewer, ketemu pasien, baksos, dll, dll, dll. Yang at the end gw nyadar, pekerjaan itu bener2 bikin gw ngerasa 'hidup'. Alhamdulillah...

Insya Allah nanti ketemu juga jalan untuk ikhlas. Dan seperti kata lagu, hidup adalah anugerah. Just do it, make the best from it.

3 years ago :(   *belum tobat waktu itu

No comments: