Tuesday, September 28, 2010

Setelah satu bulan setengah tinggal di negaranya Chavez ini, anak-anak sudah bisa bilang kalau ini rumah mereka. Walaupun kadang masih bilang, kapan kita pulang ke Trinidad :( Barang-barang dari Trinidad juga belum sampai *mungkin malah belum berangkat dari sana, hihihi...

Rumah masih kelihatan 'blah', tapi alhamdulillah cukup cozy, setelah sang landlady melungsurkan barang-barang dari rumahnya yg passs banget di atas kita.  Yang penting alat masak sudah cukup untuk sekedar bikin sarapan atau makan malam untuk suami dan anak-anak.
 
Yang berasa payah adalah juaraaang buangeet orang yang bisa bahasa Inggris, sementara bahasa Spanyol kita masih seuprit. Frustasi banget rasanya kalo pas ketemu plumber, tukang benerin kulkas, tukang sedot wc n sekuriti yang cuma ndlongop pas kita berusaha susah payah njelasin. Padahal dah minta tolong mbah Google translate tuh...

Anyway, alhamdulillah alhamdulillah...
Inget banget kita berangkat ke Caracas, hari Jumat, hari kedua Ramadhan. Bawa sekantong kurma untuk bekal di jalan, yang ternyata adalah kurma terakhir yang kita makan sampai hari ini. Untung juga bawa rice cooker di koper, yang walaupun sempet digeledah petugas berbahasa Spanyol, bisa selamet masuk, selain abon dan kering kentang *mayan banget buat modal sahur.  gitu, alhamdulillah pas datang, kami sudah punya kawan di Caracas. Keluarga Pak Romdoni/Vivi yang buanyakkk banget bantu. Tiba-tiba kita bisa makan bakwan, pakai cabe rawit lagi. Lalu anak-anak dikirimin nugget,  dll. Wah pokoknya cuma bisa mendoakan supaya keluarga mereka diberikan pahala yang berlipat ganda deh...Amin!

Somehow, alhamdulillah lagi, kita cuma seminggu tinggal di hotel. Apartemen goal, walaupun belum rapi betul, tapi sudah bisa ditempati. Kalau mau tahu seberapa bersyukurnya kami, begini kira-kira. Bos suami di kantor, harus tinggal 6 (enam) bulan di hotel karena urusan rumah belum beres. Walaupun tinggal di Marriott, tapi kalo enam bulan ya bete juga.. Apalagi kalau ada anak2.

Sudah dekat lebaran, mulai deh mikir, bijimana ini soal daging halal. Agak penasaran karena kabarnya Caracas punya masjid terbesar di Amerika Latin. Mustinya populasi muslim juga lumayan, dan biasanya ada dong yang jual daging/makanan halal. Tapi sampai seminggu mau lebaran, masih belum ketemu juga. Subhanallah, hari Rabu terakhir sebelum lebaran, sempat ngobrol sama kawan dari Malaysia. Dalam rangka hunting daging/makanan halal, biasanya kita gencar kirim email ke sumber2 yang kira-kira bisa kasih info. Salah satunya kedutaan Malaysia. Suami sempet ingetin: bukannya kita lagi berantem? Hhhmmm. Kita lihat nanti aja deh, namanya juga usaha. Walhasil waktu ketemu Pak Roosly, gw cerita kalo gw kirim email ke kedutaannya. Lalu Pak Roosly bilang, ah... kapan-kapan saya tunjukkan saja deh. Agak sulit kasih tahu jalannya *oya, percaya nggak, alamat rumah kita di sini, terdiri dari 16 kata, tidak termasuk articlesnya. Mmm...speaking of practicality,i it's beyond that :)

Tapi keajaiban ngga berhenti sampai di situ. Hari Kamis, sehari sebelum lebaran, pagi2 jam 9 Pak Roosly SMS, katanya dalam 15 menit dia akan drop daging sedikit untuk anak2. Subhanallah.... Gw rasanya sampe mau nangis. Padahal gw dah bilang suami dan anak2, lebaran ini kita makan opor telur dan tahu, plus sayur labu. Tapi ternyata sama Allah SWT kita diijinkan makan opor ayam. Coba, maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustai???

Masih banyak cerita lain dari Caracas, tp kalau kepanjangan gw jg jadi males baca :p
Jadi insya Allah next time disambung lagi.

Tapi point penting hari ini buat gw pribadi: bersyukur dan sabar, insya Allah Allah SWT saja yang akan menolong kita *ini reminder buat gw sendiri, bahwa ngga ada tempat bergantung selain Al Khaliq



*itu yang digambar namanya gunung Avilla (3000 an meter), dibaliknya laut, jadi Caracas ada di lembahnya. Foto diambil dari Valle Ariba, kira2 kayak daerah taman Tabanas kalo di Smg atau Puncak Pass (kali ya)

1 comment:

pipook said...

Syukurlah kalau ada yg jual daging halal. Tadinya aku mau usulkan, seperti yg dulu kami lakukan di Havana, yaitu beli 1 ekor sapi, patungan dengan Ibu Dubes Malaysia, lalu mas Wahyu datang ke tempat pemotongan sapi, mendampingi sang jagal, mas Wahyu membacakan: Bismillah, Allahu Akbar. Lalu sapi yg sdh mati itu dikawal terus sampai selesai proses pemotongannya (supaya tidak tercampur dengan daging sapi yang lain). Di rumah aku punya freezer ukuran 2 X 1 m. Jadi bisa menyimpan 1/2 ekor daging sapi, tanpa tulang. Tahun itu harga 1 ekor sapi sekitar US$ 1100,-. Memang mahal daging sapi di Kuba.
Pengalaman ini bisa menjadi solusi jika tak ada toko daging halal.