Thursday, September 30, 2010

Rumput tetangga biasanya kelihatan lebih hijau dari rumput di halaman sendiri. Itu mah jamak, namanya manusia biasanya lebih 'ngiler' kalau lihat orang lain. Padahal seperti kata lagu, hidup itu perjuangan. Jadi buat siapapun, hidup itu 'cuma' proses untuk menjadi manusia yang lebih baik, setiap harinya, menumpuk kekayaan batin dan amal ibadah untuk bekal di akhirat.

Ngelanturnya jauh bener ya... hihihi...
Tapi ya begitu deh. Entah kenapa setiap kali pulang ke Jakarta, ada aja yg bilang, enak banget Vy, bisa ke Trinidad, dll, hidup lo kayak liburan aja setiap hari. Komentar gw? Alhamdulillah, kalau orang bisa lihat gw menikmati rejeki Allah SWT ini. Tapi gw yakin, orang yg rumahnya segede gaban, atau yg tiap bulan bisa liburan ke Eropa, atau yg mobilnya sebanyak showroom, dll dll, pasti juga ngalami kesulitan dalam hidupnya. Mungkin kita ngiri sama mobilnya dia yang kerrren dan mulus. Tapi kalau dipikir mesti bayar ongkos servis bulanan mobil bagus, nyuci plus mobil begituan, perasaan repot jg deh. Atau orang yg punya rumah segede gaban td, emang keren kelihatannya. Tapi kalau giliran pembantunya ngambek, ok deh dia krn punya duit pasti dengan gampang cari pembantu lagi, tapi pasti ada lah masanya dia mesti urus sendiri tuh rumah. Gempor jg kan ngurusin 5 kamar dan 5 kamar mandi *itu baru lima ya, gimana kalo lebih :)

Ah tapi maksud gw bukan gitu sih. Intinya mau apapun kondisi yang kita punya sekarang, asal kita bisa bersyukur dan bersyukur, insya Allah kan semuanya jadi lebih mudah dan selalu ada jalan. Misalnya nih di sini kan ternyata apa2 mahal. Gw sampe bengong beli tomat 3 biji harganya 30BsF alias ampir 40 rebu. Ya caranya jangan beli macem2 kalo harus hidup di Venezuela, daripada gondok. Hehe... Atau di sini juga terkenal kan, kriminalitas tinggi banget. Mosok dibilang di sini kalo tiap 1,5 jam ada satu orang mati(terbunuh). Ya kalo gitu, jangan ke mana2 deh... Cari kegiatan di rumah, pasti dari pagi sampe malem ada aja yg bisa dikerjain.Kalau gw bisa sampe ketiduran di siang hari bolong, wah... itu namanya nikmat banget ternyata.

Yang jelas, di mana-mana pasti aja ada ujian dan cobaan untuk kita. Walaupun di kampung halaman Indonesia, yang sejauh ini menurut gw adalah tempat paling enak untuk hidup, tetep aja masih ada keluhan dan cobaan. Seperti bentrok antar warga, antar agama, dll. Semuanya kan memang ujian kita. Termasuk pemerintah yang katanya kurang ini dan kurang itu, padahal menurut gw masih jauh lebih baik dari pada negara yg sekarang gw tinggalin. Lah coba bayangin, di negara ini semuanya terasa jalan mundur ke belakang. Metro system dah rapihh, gedung2 tinggi di mana2, tunnel jg ada, pokoknya kelihatan kalau dulu pernah maju. Kabarnya sih sampai dibilang New York nya Amerika Latin. Tapi sekarang, semua sistem ngga berfungsi, apalagi perekonomian yg inflasinya sudah 30%, bisnis ngga bisa maju, produksi merosot, eksport terbatas. Pokoknya memprihatinkan. Di Jakarta tanah kuburan aja memang sudah mahal tapi ada dan cukup banyak, di sini ternyata tanah untuk kuburan pun terbatas sementara harga rumah untuk orang yang hidup naiknya dah 500% sejak 2-3 tahun yl.

Jadi yang penting manusia harus berusaha sekuat tenaga, tapi at the end percaya saja bahwa ternyata hidup kita itu sudah ada sutradaranya... Insya Allah di mana pun kita, itulah tempat terbaik untuk kita menurutNya.

1 comment:

tukangecuprus said...

Kalau gak hati-hati, negara kita juga bisa gitu. Semoga sih enggak.