Friday, October 16, 2009

Mmmm...

Tengah minggu ini dibikin jantungan sama anak kecil. Selasa siang pulang sekolah Farhan ngeluh capek, naga2nya mau sakit. Lalu abis jemput bapaknya dia langsung tidur tepatnya ketiduran di sofa. Besoknya panas, sampai 39.7 C. Bikin appointment dengan dokter dan langsung meluncur ke tempat prakteknya jam 10 diantar Ms Jeffrey. Ketemu dokternya, ditanya knapa niih... Trus nyuk nyak nyuk diperiksa. Wah, sore throatnya parah nih. Dokter bilang ini mungkin influenza. Tapi kita cek aja deh, pergi tes ya. Okeh deh. Mmm... but you know what I'm sure it's flu. Tesnya cuma buat memastikan apakah ini kategori influenza A atau bukan. Gw cuma bilang: ooo... ok. Dokternya merepet lagi: dari hasil tes ini ngga bisa konfirm kalo ini h1n1 atau bukan, masalahnya untuk konfirmasi saat ini pusat tesnya lg kewalahan atas banyak request pemeriksaan. Mulai deh gw bengoooong... Dokternya lanjut: tapi kalau ini positif, dianggap aja iya, langsung perawatan standar (*apakah itu? tidak dijelaskan). Empat puluh delapan jam setelah demamnya pergi, baru kamu bawa lagi ke sini untuk re evaluasi apakah dia sudah boleh ke sekolah atau belum. Gw: jadi setelah 2 hari kita ke sini lagi? (*bego bgt deh gw, nerjemahin gt aja ngga bisa) Dokter: Ya gw ngga bisa periksa dia selama dia masih demam. Dua hari setelah demamnya turun baru bawa ke sini. Itupun krn saya mau konferens nanti ketemu temen saya ya. Yg penting sekarang kalau hasilnya positif kamu harus telpon sekolah dan kabari mereka. Gw: ?!#???? *bingung tapi sambil berusaha mencerna semuanya Dokter: terusin aja panadol untuk ngurangin demamnya, banyak minum, terutama air kelapa yg banyak. Gw: ok Isi asuransi, minta cap, bayar, trus pergi tes ke rumah sakit deket rumah. Semuanya dikerjain sambil bengong. Di jalan Mrs Jeffrey sampai nanya: emang segitu parahnya. Gw: let's find out. Singkat cerita, pulang tes, siang itu gw habiskan dengan cek sana sini soal beda influenza A sama h1n1, soal perawatan pasien, kontrol infeksi dsb. Farhan sendiri langsung masuk kamar yg tertutup , dikarantina ceritanya, dan si adek dipersilakan jauh2 dari dia. Masih ada sedikit denial, krn hari itu gw bener2 habisin waktu buat nyari semua sumber yg berhubungan dgn FluA ini. Sore si ayah nelpon, hasilnya positif. Status gw : masih bingung arti hasil lab itu, walaupun alhamdulillah tangan dan kaki gw bergerak seperti yg seharusnya: memperlakukan Farhan sebagai sumber infeksi, isolasi dia, tapi sambil cekokin segala rupa (sup ayam, jus sampai madu), protek si adek dan diri sendiri (pake masker, dll). Alhamdulillah... ada temen sekolah gw (SD, SMP, SMA ya Ret?) Retno yg lg di Jepang, kebetulan pernah punya masalah yg sama, dan bliaunya dokter juga. Alhamdulillah juga dia dengan gamblangnya menjelaskan step by step yg harus dilalui berdasarkan pengalaman dia. Message nya bikin gw lebih tenang dan lebih realistis. It's not easy but doable. Thanks a lot, my friend. I owe you much! Tapi yg jelas message Retno jug menunjukkan bahwa approach terhadap influenza ('biasa'/seasonal vs h1n1) di Jepun dan di Trinidad langsung kelihatan bedanya :D (ironis sih sebenernya). Di Jepun, precautionnya tinggi banget. Influenza A positif, langsung isolasi, tembak antivirus, no antipiretik, dan jelas banget SOP nya. Lah ini, komen dr pihak2 berwenang menurut gw minim dan kadang ngga antisipatif. Sifatnya lebih responsif, which is kadang2 bisa bahaya krn kita terlambaaat bho... Jadi malam itu gw putuskan, stop cari2 referens, mulai kerja dan face the fact. No matter what, ini flu, yg sebenernya flu 'biasa'/seasonal pun bisa fatal kalo ngga ditreat seperti seharusnya. Yg bikin beda dgn h1n1 adalah massive impact dan penyebarannya yg luar biasa. Itu juga yg bikin gw napsu menyebarkan info ini ke teman2. Walaupun di Indonesia itu flu adalah barang jamak, sebenernya bisa banget dihentikan penyebarannya, kalau kita tahu 'cara mainnya' si virus. Fakta menunjukkan even di Amrik, banyak jg korban meninggal krn si 'flu biasa' itu. Belum lagi kerugian waktu dan finansial yg ditimbulkan krn absen akibat flu. Jadi mau dibilang urusan sepele, juga bisa... mau dibilang serius jg ngga salah. Jadi step pertama kasih kabar ke sekolah, kasih tahu kalau virus ini sudah sampai di sekolah. Ngga perlu dikasih upacara penyambutan, cukup dihadapi dengan proper hygiene dan proper reaction. Sambil berharap dari mana pun Farhan terinfeksi, sekolah make sure menghentikan penyebaran nya . Jg ngabarin gurunya Arif, bahwa untuk sementara walaupun ngga menunjukkan gejala dia gw karantina di rumah, walaupun kayaknya si guru ngga terlalu engeh sama maksud gw: safety precaution. Malam itu masih kasih Farhan panadol, padahal menurut Retno kalo di Jepang anak2 ngga dikasih antipiretik supaya ngga susah bedain panasnya turun karena obat atau karena memang sudah melemah. Tapi berhubung takut panasnya terlalu tinggi, tiap 6 jam tetap gw kasih. Besok paginya mulai berpikir jernih dan alhamdulillah panasnya mereda. Jadi mulai beberes kamar yg ditempatin Farhan, mengurangi kemungkinan kuman nempel ke barang2 di kamar (jd barang2 pritil2 gw pindahin, siapa tahu dia hatshi hatshi di situ) juga kamar mandinya. Semprot2 desinfektan, ngepel, dll. Untung bawa masker sama sarung tangan sekotak dari Jakarta. Jd semua di rumah pakai masker, dan kalo gw bebersih pake sarung tangan. Farhan punya tissue, hand sanitizer, gelas disposable dan tempat sampah dll sendiri di kamar. Minum air kelapa, air putih, jus (*lupa kalo punya Zam2), madu, vitamin C, tapi puasa susu dulu (biar ngga batuk, bener ngga ya?). Untungnya nafsu makannya masih bagus. Tiap kali dikasih makan, alhamdulillah masuk. Walaupun kalo udah kebanyakan dia ngeluh mual. So far he seems recovered. Mungkin gw agak over reacting, tp menurut gw sekolah perlu do something. Sayangnya suster sekolah jawab email gw dengan nada yg kurang pas. Mudah2an bukan gw suudzon. Tapi basically dia bilang kalo hasil tesnya Farhan itu baru inisial, dan perlu konfirmasi. Menurut hasil 'riset' gw, Influenza A itu adalah 'emaknya' virus A, di 'dalam'nya ada 16 subtype termasuk h1n1 (tergantung jenis binatang host dan enzym yg bikin dia bisa aktif). Yang kedua, ada reportase status penyakit ini di US, dan katanya 90 (atau malah 99)% kasus yg positif influenza A setelah dikonfirmasi adalah h1n1. Yang ketiga, ini berdasarkan statement dokter anak gw, guru gw di Amsterdam, dan common sense, kalau memang konfirmasi tes ngga banyak mengubah treatment pasien ya just do the treatment instead of spend much times, money and effort to do the test (tes awalnya aja si anak udah sangat ngga nyaman, disodok begitu hidungnya). Fakta berikutnya adalah 50% kasus influenza (yg versi A dan versi 'biasa) bisa asymptomatik alias nggak keliatan dan bahkan ngga berasa sama ybs. Next, flu itu infeksius mulai satu hari sebelum gejala muncul, sampai 5 hari sejak gejala nongol. Walaupun menurut rekomendasi CDC anak2 harus tetap tinggal di rumah sampai 24 jam setelah demamnya turun tanpa obat (dokter gw malah nyuruh 48 jam). Artinya: Ya sudah terima aja, Farhan kena flu. Mau h1n1 atau bukan, yang harus dicegah itu penyebarannya terutama ke adeknya yg kadang2 kambuh gejala asmanya. Lalu berusaha memperkuat kondisi anak2 supaya dia bisa melawan virus ini dengan daya tahan tubuhnya sendiri. Selain itu memastikan kalau virus ini berhenti di sini aja, ngga pergi ke mana2, termasuk ke sekolah. Plus genjot stamina sendiri dan suami, supaya bisa tahan banting. Lalu... mikir deh. Inkubasi virus ini 1-4 hari. Artinya virus ini bisa jadi ada di sekolah, karena Farhan selama periode itu ya di situ2 aja. Lalu gimana kalo pas anak2 balik sekolah ada anak lain yg masih flu. Trus gw telpon2 deh. Eh, ada jg temen gw yg anaknya habis demam, lalu begitu ngga demam langsung brangkat sekolah. Waaak... Ada berapa anak nih yg ngeteng2 kuman ke sekolah, tanpa tahu kalo dia masih infeksius. Kalo ngga sengaja bersin, lupa cuci tangan, buka pintu kelas atau pegang2 buku...laya sekolah sama dengan sarang kuman. Belum lagi kalo inget kebiasaan anak2 pegang muka, trus pegang ini anuh itu. Walah.. Ndilalahnya pas gw lagi bingung2 hari pertama Farhan dibilang terinfeksi influenza A, ada teman di sekolah yg kebetulan home room mum nelpon dan ngobrol. Gw sempet keceplosan ngomong bahwa gw liat sekolah ngga merespon kasus ini dengan pantes. Gw ngga mau anak gw nanti pas sekolah lg dijauhin anak2 lain, tp gw pengen mastiin orang tua lain tahu apa yg mesti dikerjakan kalau anak2 kena flu dan bagaimana mencegahnya (mau seasonal flu ataupun flu A ini)., termasuk mencegah penyebarannya ke org lain. Gw ngga pengen sekolah di suspend, tapi jg ngga seneng liat mereka underestimate atas keparahan penyakit ini kalo dibiarin begitu aja. Jadi kalaupun org lain perlu tahu kalo Farhan terinfeksi, ngga papa, asal mereka jg tahu bagaimana harus mengantisipasi. Kayaknya yg 'ngaku' kalo flu A nya positif cuma gw. Sementara anak2 yg kemarin2 demam tinggi dan batuk, dianggap ngga papa, bisa jadi karena mrk ngga tes atau malah ngga lapor ke sekolah. Jadi akibatnya sekolah ngga tahu persis peta kondisi kesehatan anak2, which is a shame. Singkatnya, temen gw itu email ke mamah2 yg lain, crita kalo Farhan sakit, dsb, dsb. Intinya mama Farhan concern atas kesehatan anak2 yg lain dan pengen mastikan kalo universal precautions itu diterapkan. Email itu sampai ke presiden komite sekolah yg kebetulan anaknya sekelas sm Farhan. Walhasil pagi tadi dia nelpon gw, dan nanya2. Jadi Evy, menurut kamu sekolah ngga merespon seperti yg kamu harapkan. Mmm...kok kalimatnya begini ya. Lalu bla bla bla...gw jelasin lg tujuan gw yg intinya cuma mau make sure semuanya aware dan jaga kesehatan masing2 anak. Kalaupun demam, walaupun cuma demam ngga pake batuk dll, keep them stay at home until 24 hours after fever is gone without any medication. Trus dia bilang, okeh... saya mau ketemu kepala sekolah, ngomongin soal ini. Wadoh... FYI, gw ini termasuk yg punya sedikit masalah dengan sekolah. Yg sayangnya sebagian besar gw rasa disebabkan karena isu sara. Kalau ditambah masalah ini, bijimana urusannya... Sempet senewen, tapi lalu ingat. Gw ini cuma speak out. Sesuatu yg gw rasa perlu dibenerin, yg gw omongin. Dan kalau masalah kesehatan dan sekolah, ngelapor dan keep both of my kids home itu bagian dari tanggung jawab gw untuk bikin sekolah jd tempat yg aman untuk anak2. I did my part, then it'll be their turn now to do their part. Siangnya, di newsletter muncul selipan surat dari kepsek, yg intinya mrk tahu ada kasus influenza A di sekolah (ngga dibilang siapa, tp dibilang grade berapa. Yg entah kenapa, bikin gw jad sebal, krn nadanya itu agak mendiskreditkan: nih, elo lapor, ya gw kasih tahu ke yg lain. tanggun sendiri resikonya... *mmm, kenapa gw negatif bener yak) Lalu mereka harus naikin status mrk ke level 3, which is mesti begini begitu begini begitu (let's just see the implementation daily). Di akhir suratnya ada tulisan/saran untuk menghentikan penyebaran berita yg salah/misinformation. Sebenernya gw bersyukur, at least mereka do something. Tapi entah karena minggu ini ada hari skeptik sedunia, atau karena emang hati gw kotor dan bawaannya suudzon mulu, rasanya gw belum bisa percaya. kalo mereka akan bener2 lakukan itu. Tapi kita lihat nanti aja gimana follow upnya. Rasanya gw udah agak lega karena message gw dah sampai ke pucuk sana, dan untungnya tadi pagi gw juga sempat email mamah2 yg lain flyer dari CDC soal Seasonal dan H1N1 Flu ini. Beban moral gw dah lumayan berkurang. Sekarang tinggal do the follow up. Wuaaah, panjang bener yak ceritanya. Tapi poin bahwa flu (apapun) bisa dicegah, yg penting kita tahu bahwa kadang2 dia bisa menipu dengan tidak menunjukkan gejala daaan dia masih bisa berkeliaran walaupun ybs itu jg dah sembuh dari demamnya. Pokoknya kalo bersin mending ke lengan baju atau tissue yg langsung dibuang, dan itu namanya tangan mendingan nempel di baju aja, jangan ke tempat lain: muka, pintu, pencetan hand sanitizer, keran *coba bayangin, tangan kotor buka keran, trus kita cuci tangan sampe bersih trus nutup keran lagi pakai tangan bersih. Apa ngga kumannya cuma ngekos sebentar aja di keran untuk balik lagi ke tangan kita? jd kalo nutup keran mending pakai tissue yg buat ngeringin ya... Dan kalo boleh titip doa, supaya dimanapun kita semua berada kita selalu dilindungi oleh Allah SWT dari segala kesulitan, bencana dan penyakit. Sehingga kita bisa sehat lahir batin. Amiiin...

H1N1 (Swine Flu)

H1N1 (Swine Flu) Widget. Flash Player 9 is required.H1N1 (Swine Flu) Widget. Flash Player 9 is required.
Referensi yg mungkin berguna: 1. http://www.cdc.gov/h1n1flu/schools/technicalreport.htm 2. http://www.cdc.gov/h1n1flu/sick.htm 3. http://www.cdc.gov/flu/freeresources/print.htm

2 comments:

Pediatrics, Bussiness, and Spiritual said...

Wah Evy..., dirimu malah lebih "Dokter" daripada dokter yang sebenarnya. :) Salam buat semua, semoga baik2 selalu.

EPHO's said...

@Dr Paksi: yah, pak, ini mah kerjaan emak2 yg ngga mau org lain ngalami hal yg sama: deg2an, bingung dan cemas. Btw, bukannya gw emang dr gigi ya? ;)