Sunday, December 7, 2008

Growing Pain

Kalo menurut Om Wiki, Growing Pain itu simptom rasa sakit yang umumnya terjadi pada anak2, di otot2nya. Tapi yang lagi pengen di'tumpah'in di sini adalah kebego'an gw yg baru nyadar kalo tambah tua, tambah pula hal2 yang sering bikin 'pain' *euleh! Iya, setelah tambah tua, makin banyak kenal orang dll, makin sadar kalo salah satu ujian hidup di dunia adalah become the best of you di tengah2 pengaruh dunia luar. Selama hidup pasti kita mengenal banyak orang yang karakternya bisa jadi mempengaruhi kita. Contoh nih, kalo teman kerja kita orangnya positif, semangat, disiplin, pasti kita ketularan, sedikit apapun *minimal kalo mau ngaret mikir dulu :) Lalu karena otak kita jalan terus, gw jadi sering mikir, karakter kita jadi banyak dipengaruhi oleh pengalaman hidup dan interaksi kita dengan orang lain. Gw punya temen yang bawaannya hapi dan positif, dan dia tahu betul apa yang dia mau. Gw pernah bingung, karena kata temen gw yg lain ni anak kadang keliatan orang seperti nggak punya perasaan. Kalo maunya itu ya itu. Tapi setelah gw pikir, yang jelas sih it's her bussiness dan bagus doong jadi orang yang determinan. Selain itu kalau lihat cerita keluarganya dll, gw jadi tahu juga ooo...supaya gw punya anak yg determinan juga, gw jadi ortu harus begini begini. Lalu ada juga temen yang kalo kerja keliatannya suka2 dia. Tapi kalo ditanya: nah gw kan digaji sekian ni, pekerjaan gw ini itu dan anu. Kalo pekerjaan gw bisa beres dalam waktu, misal 4 jam, ya ngapain gw mesti njogrok di kantor? Toh gaji gw masih di bawah standar. Kadang gw bisa lihat sudut pandang dia. Untuk gaji segitu, ya berarti dedikasi dia sudah luar biasa. Walaupun gw lebih senang melihat urusan kerja dan gaji dari sudut pandang yang berbeda. Lalu gw baru nyadar, kadang gw kayak bunglon. Kalo gw ketemu orang yang perhatian gt ya, gw juga jadi suka merhatiin dia. Sementara kalo gw berinteraksi dengan orang yang cuek, misalnya, gw juga jadi ketularan cuek *geblek yak. Challenge to be the best of me no matter what, jadi suka terabaikan. Lah wong, orang lain aja cuek, kenapa gw mesti repot. Di satu sisi gw nggak mau disalahin *siapa juga yang mau; di sisi lain gw inget derajat manusia yg punya akal, pikiran dan hati: mosok ketularan yang jelek. Alhasil? Pusing sendiri :) Jadi sebenernya ini ngomongin apa? Gw rasa gw cuma lagi ngerasain painful nya growing and become an adult. But I learned one thing: you can only rely on yourself and God. What do you think? *jadi kangen jaman sekolah dulu, gak pusing mikir macem2, yang penting sekolah cepet kelar :) Alya dan Muna, pinjem fotona yaaa. I missed my friends as well. Pada ke mana yaa sekarang?

8 comments:

Indahjuli said...

halah, kirain mau cerita tentang growing pain benaran. Lily lagi ngalamin tuh, kasihan cuma tetep gw yang cape jadinya :))

Memories never die ? hahahahaha :D

EPHO's said...

Lily gimana, kak? Dah baikan? Tapi mudah2an ilang sendiri yaa. Cepet sembuh Lily *hugs

dini said...

growing pain bukannya film serinya kirk cameron itu? hehehe... lama juga gak maen ke trini

EPHO's said...

Euleh, Kirk Cameron yang kasep tea *berarti kita seangkatan, mbak Din?

kita said...

hummm,,jadi inget,,dulu juga aku pernah mengalami hal yang serupa..

kalo berhadapan dengan si a,,sedikit tidaknya kita bisa tertular jadi kayak si a...

kalo bergaul dengan si b,,kita juga ikut terpengaruh sikapnya dia...

but, finally, saya sadar kalo yang terbaik adalah bagaimana kita bisa menjadi diri kita sendiri dalam setiap kondisi,,dak perduli dengan sapa n dimana kita gak boleh kehilangan jati diri kita sendiri..
(curhat mode : on) hahah..

aduh daku jadi ngelantur gak jelas nih..hehe

EPHO's said...

Iya Dhi, setujuh! Nggak ngelantur kok, cuma kita memang harus tetap bangga jadi diri sendiri yang de er ge *na, ini baru ngelantur

F. Sestri Rahardjo said...

drg. Evi masih praktek? he he, ceritanya bagus bisa untuk novel. Justru pengalaman yang begini kita makin mantap, menjadi diri kita sendiri lebih menakjubkan, walau sulit tetapi pasti bisa.Satu lagi ide cemerlang promosi buat Monas atau bigmall Senayan City, FX, Pasific Place Plaza mungkin tidak kalah dengan negara lain disamping ada hotel megah juga ada semua barang merek global, belum lagi restonya bebek king wah enak sekali. Itu kira2 Jakarta Indonesia saat ini.

Nila Alya Maulidina said...

Dear Evy,
Life is beautiful ya Vy. With it's own mistery.
You and gank 9 kita are the jewel of mine.
Miss you.
How are the boys ?