Thursday, December 25, 2008

Reuni di negara orang

Akhirnyaaa... setelah 15 tahun gak ketemu, bersua jugalah gw dengan teman sebangku pas SMA. Uuuhh, ternyata sudah tw kami ini. Hihihi. Iya, mid Dec kemarin kami nengok Ida di Canada. Hari pertama ketemu, di Toronto, antara exciting dan takjub, karena akhirnya bisa ketemu. Apalagi setelah beranak pinak begini, rasanya masih unbelievable. Dengan suaminya pun kita belum pernah ketemu. Lalu mulai deh, setelah warming up sebentar, berani gasak2an lagi kayak dulu. Secara gw, Ida dan suami gw Aria, sekelas pas kelas 3. Bener2 reuni. Hari pertama ketemu, abis ngobrol bentar di hotel, lalu kita langsung menuju CN Tower, naik kreta. Secara katanya CN Tower wajib dikunjungi kalo ke Toronto. Seru deh, anak2 langsung bisa get along dan jadi berisik *anak2 gw sih sebenernya :) Pas jalan, mereka juga nggak komplen karena punya temen main dan lari2. Begitu sampai di halaman CN Tower, keliatan seonggok salju, langsung deh anak gw nyomot *padahal emaknya empot2an karena sarung tangannya jadi basah: aduh nak, masih lama perjalanan ni. Dan mereka pun mulai timpuk2an salju. Begitu masuk makin heboh karena anak2 udah mulai liat pemandangan bagus termasuk miniaturnya. Makin seru pas ke glass floor, karena kita bisa liat 400an meter ke bawah lewat lantai kaca. Pada guling2an lah, pada ngintip ke bawah lah, foto sambil baring lah. Sementara emaknya mlipir aja deket tembok karena takut jatuh *bbbrrr. Ya sekali lagi yang hebat adalah kemasan dan promosi. CN Tower terkenal karena punya the highest observation deck. Cuma anehnya kok gw dejavu sama Monas yak :) Coba Monas dipoles dan dikemas dengan bagus, bisa jadi bahan promosi wisata juga toh. Bikin www.monas.id gitu kan asik. Niatnya abis dari CN Tower kita mau makan bareng di 360. Tapi kata Ida, setting resto itu untuk romantic dinner. Kalo bawa anak bisa2 org lain pada kehilangan mood :) Dan rupanya karena dingin, anak2 dah keburu laper. Untung tante Idanya bawa muffin blueberry buat cemilan, jadi sempet break sebentar untuk makan muffin yummy. Thank you tante Ida... Pas turun lagi ke ground floor, lagi2 kita 'dijebak' sama marketing plannya CN Tower. Lah habis keluar lift, langsung jeganggik: gift shop yang ada mainannya. Gimana ngga mau mampir, hawong anak2 dah keburu pengen nyoba ini itu. Tapi kali ini gw cukup tabah, dan keluar dari gift shop tanpa beli apa2. What an achievement! The next thing to do: ngisi perut anak2. Abis jalan jauh, mana dingin, anak2 mesti buru2 'disumpel' supaya nggak rewel tho. Lalu diputuskan, karena sudah puasa makan resto selama di Trini, kunjungan ke Toronto mesti makan yg ngekick lah *at least for the first day. Lalu pergilah kita ke daerah Yonge-Dundee Square *soale keluar dari stasiun subway, nongol2 di sono :) Foto2 bentar lalu makan deh. Seperti biasa, anak2 makan pun heboh, kecuali Bellamy yg dengan enaknya bobok siang. Alhamdulillah, makan sampai kenyang, insya Allah halal dan berkah. Amin! Waktunya say goodbye sama The Kastanya, soalnya anak2 masih sekolah besokannya. Dan janjian ketemu lagi Jumat, di rumah keluarga Kastanya di Oakville. Ceritanya to be continued. Biasa, kerjaan emak2 menunggu :)

Sunday, December 7, 2008

Growing Pain

Kalo menurut Om Wiki, Growing Pain itu simptom rasa sakit yang umumnya terjadi pada anak2, di otot2nya. Tapi yang lagi pengen di'tumpah'in di sini adalah kebego'an gw yg baru nyadar kalo tambah tua, tambah pula hal2 yang sering bikin 'pain' *euleh! Iya, setelah tambah tua, makin banyak kenal orang dll, makin sadar kalo salah satu ujian hidup di dunia adalah become the best of you di tengah2 pengaruh dunia luar. Selama hidup pasti kita mengenal banyak orang yang karakternya bisa jadi mempengaruhi kita. Contoh nih, kalo teman kerja kita orangnya positif, semangat, disiplin, pasti kita ketularan, sedikit apapun *minimal kalo mau ngaret mikir dulu :) Lalu karena otak kita jalan terus, gw jadi sering mikir, karakter kita jadi banyak dipengaruhi oleh pengalaman hidup dan interaksi kita dengan orang lain. Gw punya temen yang bawaannya hapi dan positif, dan dia tahu betul apa yang dia mau. Gw pernah bingung, karena kata temen gw yg lain ni anak kadang keliatan orang seperti nggak punya perasaan. Kalo maunya itu ya itu. Tapi setelah gw pikir, yang jelas sih it's her bussiness dan bagus doong jadi orang yang determinan. Selain itu kalau lihat cerita keluarganya dll, gw jadi tahu juga ooo...supaya gw punya anak yg determinan juga, gw jadi ortu harus begini begini. Lalu ada juga temen yang kalo kerja keliatannya suka2 dia. Tapi kalo ditanya: nah gw kan digaji sekian ni, pekerjaan gw ini itu dan anu. Kalo pekerjaan gw bisa beres dalam waktu, misal 4 jam, ya ngapain gw mesti njogrok di kantor? Toh gaji gw masih di bawah standar. Kadang gw bisa lihat sudut pandang dia. Untuk gaji segitu, ya berarti dedikasi dia sudah luar biasa. Walaupun gw lebih senang melihat urusan kerja dan gaji dari sudut pandang yang berbeda. Lalu gw baru nyadar, kadang gw kayak bunglon. Kalo gw ketemu orang yang perhatian gt ya, gw juga jadi suka merhatiin dia. Sementara kalo gw berinteraksi dengan orang yang cuek, misalnya, gw juga jadi ketularan cuek *geblek yak. Challenge to be the best of me no matter what, jadi suka terabaikan. Lah wong, orang lain aja cuek, kenapa gw mesti repot. Di satu sisi gw nggak mau disalahin *siapa juga yang mau; di sisi lain gw inget derajat manusia yg punya akal, pikiran dan hati: mosok ketularan yang jelek. Alhasil? Pusing sendiri :) Jadi sebenernya ini ngomongin apa? Gw rasa gw cuma lagi ngerasain painful nya growing and become an adult. But I learned one thing: you can only rely on yourself and God. What do you think? *jadi kangen jaman sekolah dulu, gak pusing mikir macem2, yang penting sekolah cepet kelar :) Alya dan Muna, pinjem fotona yaaa. I missed my friends as well. Pada ke mana yaa sekarang?

Monday, December 1, 2008

Petunjuk

Percaya nggak, friends, kalo petunjuk dari Allah SWT itu datengnya ya dari Allah. Walopun temen deket, walopun sodara, kalo nggak dikasih petunjuk, mau kita oprak-oprak kayak apa ya diem aja. Sementara orang lain, yang kita pikir gak ada urusan sama kita, kalo sudah dibukakan pintu hidayah, guampang bangettt ngerti. Contoh nih, kalo ada sodara, yang melakukan sesuatu yang menurut agama kita salah, lalu kita ingatkan, eh...dianya malah menjauh, so what? Makin dikasih tahu makin menthal, jadi salah nggak kalo trus berpikir: hey, I did my part. The rest is yours. Padahal sedih banget, karena tahu akibatnya buruk buat dia. Atau contoh lain, kalo kita tahu ponakan kita kayaknya perlu ke dokter deh, ada yang perlu dicek. Just to make sure. Lah kalo emaknya kekeh bilang nggak papa, trus gimana dong. Kemarin gw dimarahin abis2an sama temen yang lain, gara2 nanya mesti berbuat apa gw sama temen gw yang punya masalah ini. Jawaban dia: Come on, you care about them, right? Then you should tell them what's true. And also let them know that you said that because you really care. Bener juga kan, tapi gimanaaaaa. Emang enak kalo abis ngomong trus ditabok? OtOh (on the other hand :)), ada orang lain yg gak punya hubungan apa2 sama gw. Yg gw pikir: mind your bussiness, ee...malah dateng ke gw untuk diajari hal2 yang dia (dan gw) yakini bener. Yang baru dikasih tahu sekali, besokannya dah fasih. Antara sedih, senang dan takjub. You can't change people, and that's so true. Coba tanya siapa yang memiliki hati tiap manusia? Jadi bisakah manusia mengubah hati manusia yang lain, kalau tidak diijinkan Sang Empunya? What do you think? Fotona sengaja pas Arif jungkir balik gelantungan di kaki Yang Kung nya. Ya gitu deh: hati orang jungkir balik, siapa yang tahu *iiih, gak nyambung :)

Mpon-mpon

Gara2 disentil Andrei Travellous, jadi kepikir iya yah hawong blogging kok mood2an. Kalo lagi pengen, bisa banyaak, kalo lagi nggak pengen jadi garing. Anyway :) dah tahu dong kalo di Trini, yang namanya toko Asia cuma satu, di kota sana-alias gak aman blasss-dan yang namanya bumbu Asia juga jarang ada *nggak pernah ada malah :( Padahal kalo mengandalkan bumbu bungkusan, rasanya suka garing. Jadi pernah suatu ketika aku minta keluarga di Jkt untuk kirim bumbu dapur: salam, laos, sereh. Pokoknya semua lah. Cuma ongkosnya itu, bisa buat buka warung bumbu dapur deh! Alhasil, beberapa bumbu dapur itu kutancep aja di pot, yang isinya bukan tanah tapi itu loo media tanaman dari sabut kelapa *coba, cari tanah aja susah bho. Eh, alhasil si laos berhasil tumbuh, berdaun dan beranak. Cuma kasiaaan, karena di pot, dia jadi kerdil. Padahal kalo di tanah, bisa subur banget. Naga2nya bisa malah mati, apalagi kena udara laut terus2an *ini teori ngawur. Eh tapi kata bu klompencapir, nanemnya mesti di kaleng dulu, biar membesar *kaleng susu bikin laos tambah gedhe ya? Lalu kemarin pas main ke Couva, pulangnya mampir Aranguez untuk beli pot yang agak gedhe dan relatif murah dibandingkan pot2 di POS. Eh, ternyata dia jual tanah juga. Senangnyaaa...lalu minggu kemarin kita *gw deng, sibuk bercocok tanam deh. Bibit yang sempet dibawa tempo hari, udah disemai, langsung dipindah2in ke pot *dari botol air, hehehe. Jadi di pojokan teras sekarang ada kebon mpon2. Masih mbibit kalo kata org Jawa. Tapi mudah2an selamet. Terutama jeruk nipis dan cabe yang langka di Trinidad. Sebenernya bukan karena langka sih, tapi ppssst....kalo masih belajar masak, apa aja kalo dikasih cabe rawit, jadi enak looo. Jadi walopun rasa makanannya mungkin kurang, berhubung yang makan udah sibuk kepedesan, yang nggak enak itu jadi nggak berasa :D Mumpung di Indonesia, rajin2 nanem mpon2 yaaa. Terutama salam sama cabe, yang susah2 gampang. Ditunggu critana...

Sibuk apa Anda minggu lalu?

Minggu kemarin, akhir November 08, Anda punya kesibukan apa, hayooo... Buat yang di Indonesia/Singapur, dsk, pasti banyak banget yang bisa dikerjakan. Mall berceceran, toko buku di mana2, cafe, warung, playground juga banyak, waterboom, museum, Ancol, Dufan, dll *ngiri deh judulnya. Buat yang di belahan utara, mungkin dah mulai kedinginan yak? Soalnya walopun winternya belum mulai, udah ada yang ketiban salju seperti Canada dan Belanda. Kalo di Trinidad, mereka sih bilangnya dah musim christmas. Hehehe, alias bawaannya mau libuuur mulu. Mana carnival Februari dah deket kan. Gym penuh! Mau pada ngecilin perut, biar bisa diumbaar pas carnival. Di rumah keluarga Baskara, minggu lalu alhamdulillah semuanya selamat. Pertunjukkan anak2 lancar, walopun keluarnya cuma sak menit :) Janji untuk nengokin keluarga Pak Edy di Couva juga lancar. Wis lah, pokoke' asal semua sehat dan selamat, dah seneng deh. Weekend? Biasalah, di rumah saja, bermalas2an. Lagian mau ke manaaa? Mall cuma 2 yg buka, itu lagi itu lagi, itupun ditanggung rame karena orang2 dah persiapan holiday season. Dan yang jelas warning dari kantor, sekolah dll bikin mikir seribu kali sebelum keluar. Iya, kalo deket2 musim libur begini, crime rate cenderung makin tinggi. Karena banyak perusahaan yang ngurangi pegawai, harga sembako naik turun gak keruan, padahal kebutuhan bertambah akibat konsumsi liburan. Minggu lalu ada juga mobil temen Indonesia yang dicongkel orang, padahal di depan booth security. Jadi sesibuk apapun Anda, be safe yaaaa...