Friday, June 13, 2008

Susu sapi bikin alergi

Entah keturunan (walaupun kata dokter ngga terbukti) entah bawaan, aku sama Arif sama2 punya penyakit yang malu2in. Pada waktu tertentu, nongollah itu lesi di kulit yang awalnya cuma kelihatan seperti kulit kering. Dikasih lotion atawa baby oil nggak membaik, malah jadi gatel dan kalo lagi gemes ngegaruknya ya jadi lecet. Ternyata, ya alergi, persis kayak waktu gw SD dituduh alergi ayam sama dokter (kalo ayam goreng mah saya ngga alergi pak). Kalo di sini yang dituduh adalah fresh cow milk. Jadi sementara Arif puasa nyusu, menjauhi produk susu dan harus minum susu kedelai saja. Padahal dia doyan banget susu dan selalu kuakomodir soalnya kan katanya susu bagus untuk kesehatan. Ternyata, ada juga nggak bagusnya. Yang pertama ya itu tadi, kalo alergi, jadi bikin skin rash. Lalu kalo kebanyakan, dia jadi saingan terberatnya zat besi dari sayur/buah yg dikonsumsi. Akibatnya, walopun anaknya makan sayur/buah bisa jadi dia menunjukkan gejala kurang zat besi, seperti cardiac aritmia (bu dokter, bener nggak nih? itu loh yang jantungnya gedubrakan gek keruan...) Kalo dipikir2 solusinya mah gampang aja, hidup serba seimbang. Supaya dunia sehat akhirat selamat *nyambung gak ya? Acknowledge: untuk Bu Lurah Trini yang sudah mau direpotin dan nemenin kita ke dokter di Ariapita sampai dengan nyari obat di apotik. Terima kasih ya Bu Flora...

1 comment:

dahlia said...

kenaoa pas ngomongin susu ga da yang kasi komen y???
gil...gil...sinih nyusu huahahah gw sapi dong