Thursday, May 8, 2008

Port of Spain

Nerusin obrolan yg dulu soal kota tempat kita tinggal sekarang ini, dan menindaklanjuti (?!) obrolan di milis, ada beberapa info mengenai negara kaya yang nggak kaya negara kaya ini. Soal yang bagus-bagus, bisa dilihat di sini (mudah2an bisa terlihat). Dan soal ini gw rasa negara kita mesti blajar dari Trinidad. Lingkungannya masih keren, karena pemerintahnya cukup kenceng jagain. Wong mangrove kayak yang di daerah bandara Sukarno-Hatta itu aja jadi tempat wisata, karena burung2nya dijagain betul supaya nggak dideketin sama manusia. Cuma ya lima tahun ke depan bakal gimana nobody knows juga. Secara negara ini dieksploitasi habis sama negara2 lain. Tapi yang jelas bernafas masih jauh lebih lega di sini timbang di Jakarta, yg kalo pagi kelihatan 'mendung' terus akibat awan polusi. Lalu pelangi sekali keliatan bisa dua... keren banget deh! Pokoke kalo nggak inget this country's high crime rate, gw mau jalan kaki ke mana-mana. Pernah kita ikut walk a thon di savannah yang kelilingnya 3 km dan hijau banget pagi2 tapi jadi deg2an karena ngerasa dibuntuti orang. Nggak olah raga malah jantungan. Satu event yang heboh banget adalah carnival. Kostumnya bagus2 dan menunjukkan kultur masyarakat sini. Kebayang pasti bikinnya susah banget dan serius. Musiknya juga cukup bisa dinikmati dan energik. Malah kalo yang namanya steel pan itu kerren banget, (jadi inget pas jaman skolah ikut ensamble dan marching band :)). And you can read more here. Tapi carnival sekarang ini kayaknya dah melenceng jauh dari ide awalnya bertahun2 yang lalu. Bisa kebayang nggak kalo yang sekarang itu cenderung lebih bebas dalam arti sak bebas-bebasnya. Udahlah hampir nggak pake baju, goyang2 ngebor laki dan perempuan di daerah 'rawan', ntar kalo kepengen yah-jadi deh begituan di tengah jalan. Aku nggak pernah nonton live shownya, mosok bawa anak ke tempat banyak orang minum2 dan 'begituan', tapi itu dah jamak banget. Gw rasa itu juga krena mereka nggak punya guidance agama yang jelas. Dan akibat nggak ada guidance itu juga mungkin crime rate jadi tinggi. Coba baca2 koran lokal. Beritanya serem2. Padahal negara kaya loh, kok masih ada orang perlu ngerampok, pake pistol, culik2 anak kecil, orang gede, dll. Ya itu lagi, karena walaupun negara makmur, tapi gaya hidup bebas, pesta2, minum2, dll, dll. Akibatnya poverty tetep aja keliatan. Kebayang nggak ada cewek punya empat anak, dari bapak yang beda2. Walhasil si ibu harus kerja keras, sementara anaknya ditungguin sama tivi dan komputer yang isinya juga berita kekerasan dan gaya hidup bebas. Muterrrr terussss kayak lingkaran setan. Bisa setop cuma kalo mereka punya kemauan keras untuk berubah, cuma chance nya berapa persen itu gw nggak janji dehh. Sebenernya banyak juga orang bagus, tapi jadi ketutup sama yg kurang deh. Pas pertama dateng kan musim tahun baruan, banyak orang bikin party atau semacamnya kan, jadi supermarket (yang jg cuma segelintir di sini) rame. Nah itu, ibu2 di kasir kerjanya supeeeerrrr banget deh. Super pelan. Ampun, jadi udahlah banyak orang ngantri di kasir aja bisa sejam dan main ular naga panjangnya bukan kepalang. Gw berusaha menularkan kepetakilan gw ke mereka dengan cara menunjukkan kerja yang sigap waktu loading belanjaan ke troli. Eh tahu nggak komentarnya: It's ok mam just take your time. Walah walah... You really want me to take my 3 hours time doing this? You must be kidding. Segi positifnya, gampang banget saingan sama orang sini. Hehehe. Minimal kita jauuuuuh lebih rajin dibandingkan org lokal. Jadi boss senang guru pun senang. Walopun kita juga banyakan keselnya karena temen kerjanya pada lelet. Yang kedua kita jadi bersyukur dan cintaaa banget sama yang namanya Indonesia... Peace!

2 comments:

dody said...

wow...foto pelangi nya keren banget vy. Asli bukan rekayasa kan? Ga perlu panggil Roy suryo kan?

jadi pengen nyanyi.."somewhere..over the rainbow.."

EPHO's said...

Dol, sejujurly baru kali ini gw liat kakinya pelangi saking 'cetha' nya.
He'eh, nyanyi gih...