Tuesday, May 6, 2008

Pelopor apa pengompor

Berkat kawan yang ini, tersalurkanlah kewajiban saya untuk menulis seperti yang diharapkan oleh ibu saya yang dosen dan tempat kerja saya, walaupun bentuknya lain. Dan karena keajaiban internet, saya menemukannya di hutan belantara setelah hampir 20 tahun (ampun, wis tuwo yo awake dhewe). Sebenernya saya yakin beliau ini nggak kenal sama saya, tapi saya terpaksa sering mendengar namanya akibat mertua serrrrriiiing banget nanyain dia ke saya (knapa bukan nanya ke anaknya sendiri yah). Dan kalau mertua sedang ada di rumah, saya sering banget denger cerita mengenai bapak yang satu ini. Yang rajin belajar bareng lah sama anaknya mertua-alias bojoku dhewe (cieeee...), yang sering olah raga bareng-alias balapan malem2 di jalan pahlawan, sampe malem mingguan bareng (bener nggak sih?)di simpang lima. Dan katanya gara2 beliau, anaknya mertua jadi pernah dimarahin abis2an sama mamahnya. Hihihi. Thanks to internet akhirnya saya bisa menyauri (?) kalau nanti ibu saya itu nanyain dia lagi. Karena saya ingat pertanyaan beliau selalu: Jadi sekarang si adek kecil(nama samaran) itu di mana ya? Selama ini saya cuma bisa bengong dan yiiihhaaa..akhirnya saya bisa menjawab: oiya bu sekarang beliau jadi pelopor milis dan forum kami, sekaligus menjadi penulis yang berbakat dan rajin mendorong (apa mengompori) yang lain untuk nulis juga. Ibu pasti senang dengarnya.

1 comment:

giiil! said...

tetep gak menjawab pertanyaanku, tur aku ya ra iling kalo bojomu pernah dimarahi abis2an sama ibuku.

Duh, jaman dulu aku pasti dimusuhi banyak ibu2 ya..hehehe..