Monday, May 19, 2008

Cara bikin tempe

Sesuai dengan permintaan my lovely best friend, Ida, hari ini kita akan membahas cara membuat tempe. (Btw, inget nggak kalo bu guru lagi ngajar di depan kelas?) Sebelumnya saya harus memberi tahu khalayak ramai, bahwa cara yg saya gunakan ini adalah versi Ibu Dina Amri Siahaan, yang pernah bermukim di Trinidad, tapi sekarang sudah kembali ke Jakarta. Terima kasih pada bu Dina dan ijinkan saya berbagi dengan teman2 yang lain. (Haduh, capek yah pidato...) Daaaan, mohon maaf kalau ternyata mirip sumirip sama resep2 yang beredar. Saya rasa sih sumbernya kurang lebih sama, hanya karna saya dapat dari Bu Dina/Pak Amri ya saya refer ke beliaunya. Hormat saya untuk mereka yang sudah merilis resep ini lebih dulu dan bahkan mungkin merintis resep aselinya. Berkat anda tempe lebih mendunia dan doable. Okeh, yang jelas siapin kedelainya dan ragi tempenya (di mana carinya, itu mah usaha sendiri yah. Tapi ada yg jual online kok, cuma kok alamatnya ilang. Googling aja deh). Kompisisinya 1 kg kedelai perlu ragi tempe 2 gram, tapi kata Mbak Dina/Pak Amri, kalo cuaca dingin raginya tambahin dikit. Kira2 kalo 2 gram itu 1 sdt, kalo pas dingin ya dibikin 1,25 sdt. Lanjutkan dengan mencuci bersih kacang kedelai dan merendamnya selama 24 jam. Kenapa? Supaya pas besokannya kita lebih mudah melepas kulit ari dan membelah kacangnya jadi 2. Soalnya melepas kulit ari kedelai itu pakai tangan, dengan cara diremas2, sambil dirasain. Tantangannya adalah seberapa lama kita tahan ngremetin kedelai versus seberapa banyak kedelai yg sudah lepas kulit arinya. Kadang kan dah pegel gt, padahal kedelainya masih banyak yg utuh. Akibatnya tempenya ntar blendung2, tp nggak papa juga sih. Selanjutnya, setelah dibersihkan, tuaang kedelai ke panci, beri air secukupnya (sampai terendam, lalu rebus kira2 30 menit. Biasanya akan muncul buih putih. Lalu buang airnya, taro lagi dia tas kompor sambil diaduk2 supaya kacang kedelainya kering. Hati2 yah, gampang angus. Lalu dituang di wadah yang mempermudah kedelai menjadi dingin. Na kalo aku taro di tempat nasi tuh, yg bawahnya bolong2 sambil di 'lap-lap' pake tissue dapur. Pokoknya biar kering dan dingin. Setelah dingin taburkan raginya dan aduk rata. Setelah itu masukkan ke dalam plastik. Plastiknya jangan terlalu tipis dan isi tempenya kira2 setebal 2-3 cm. Terus ditutup pake api dari lilin (kayak waktu skolah dulu bikin bungkusan kacang itu loh). Kalo aku pake plastik storage nya GL*d, karena tebal plastiknya cukup dan langsung sriitt tutup deh, cuma tempenya nggak usah tebal2. Lalu plastiknya dilubangi kira2 8 lubang setiap sisi atas dan bawah. Lalu kalo mbak Dina, tempenya masukkan ke lemari dapur dengan alas rak lemari es yang diganjal bawahnya, supaya ambegan. Kalo aku masukkan ke dalam oven aja (tapi ovennya nggak dinyalain dooong), kan raknya memungkinkan si tempe bernapas toh, mana anget lagi. Kata mbak Dina/Pak Amri, kalo di negara dingin kadang2 tempenya dibalut handuk supaya lebih anget. Nah kalo di Trinidad 1,5 - 2 hari tempenya dah jadi. Kata kakak ku, yang penting hasil fermentasinya berwarna putih, jadi insya Allah aman dimakan. Nah kalo ada dikit hitam, itu berarti proses fermentasinya terlalu lama. Kalo yg warnanya lain, gak janji deeeh... Kalo mau disimpan, simpan yang baik, di tempat yg kering. Di kulkas juga bisa, tapi amankan dulu sekelilingnya supaya nggak mencemari si tempe. Kalo tempenya kadung bosok ya dibikin lodeh aja deh. Resepnya bisa tanya Bu Flora. Udah deh, tempenya mau dibikin mendoan, atau kering tempe atau orek tempe atau dll, silakan saja. Kalo aku pribadi, rasa tempe yang paling enak ya tempe goreng aja, pakai bawang putih ulek dikit dan garam dan ketumbar ulek. Ituuu baru tempe. Makannya pake sambel dan kecap. Slurrrrppp. Yummy... Oia, catatan soal rasa. Entah kenapa rasa tempe di luar Indonesia itu beda dengan yg aselinya. Mungkin karena raginya, mungkin karena bungkus daun pisangnya atau mungkin karena bau kaki/tangan si abang waktu nggiling tempenya. Hwarakadah! Selamat mencoba. (In fact kalo googling, banyak yang sudah berhasil bikin tempe dan bikin tulisan mengenai ini. Tinggal pilih versinya)

3 comments:

Kami (Mama ,Michael and Ryan) said...

salam kenal, aku mampir dari blognya Roro, kayaknya lagi rajin bikin tempe nih, aku baca tulisan evy yang bilang Tempe is truly Indonesia, jadi ingat mas Roro ( mas Landung cerita) kata beliau tempe sudah dipaten sama orang Jepang, jadi yang mana nih yang bener, kita sudah keduluan patenin dari orang jepang, atau tempe itu yang buat orang jepang..hmm sedih deh ya kalau keduluan patennya doang.

Imelda said...

Thanks Vy, udah mau ngajarin bikin tempe. Ntar deh aku coba. Kemungkinan besar, kalau aku yang bikin, malah tumbuh deh itu kedele ... he he ....

EPHO's said...

To mbak Holly: hidup tempe. Pokoknya tempe is Indonesia dah!

To Ida: kalo jadi kecambah kedele tinggal bikin toge goreng bogor Da. Enak juga kan. slurrrpp..