Wednesday, May 28, 2008

Sedih, sedih, sedih

Kalo di Jakarta, kita ngga pernah baca koran. Kenapa? Soalnya begini nih, kalo abis baca berita yang kayak gini . Napas sesak, kepala panas dan hati jadi gerrraaammm. Sejak kapan di Belanda ada Gayo dan di Jepang ada Toraja. Njajah kok keterusan. Ggrrrhh! Bikin tempe aja aaaahhh...

It's complicated

Kenapa kalo udah gedhe, dunia ini jadi serba complicated yah. Knapa kita, aku, saya ding, nggak bisa sesimple seperti waktu masih kecil dulu. Kenapa nggak kertas dan pensil warna saja sudah cukup untuk hidup seharian seperti waktu dulu. Kenapa jadi pengen ini pengen itu, butuh ini butuh itu. Teruuuuss begitu... Kenapa mesti ketemu orang banyak, yang kadang baik, kadang enggak, kadang aneh, kadang bikin tambah bingung. Kenapa harus selalu memilih dan menerima konsekuensi. Sendiri. Duh anakku... nikmati hari2mu ya. Sebelum kalian harus bertambah besar dan dewasa, dan hidup di dunia yang entah seperti apa 20 tahun yad.

Tuesday, May 27, 2008

Pelukismu Agung

Siapa gerangan? Masya Allah dan Subhanallah, langitpun dilukis Nya

Air

Sebagai seorang Aquarian, mestinya saya suka air bukannya malah ngeri. Sebenernya saya suka berenang, walopun dengan gaya pas2an - yang penting ngambang kan. Yang bikin saya ngeri adalah kalo airnya dalam jumlah banyak. Misalnya kalo di pantai yang ombaknya berdebur2 atau pas air laut pasang. Rasanya diri ini keciiiil sungguh. Sebenernya kalau dirasa2in, yg bikin ngeri adalah betapa tidak berdayanya saya di depan air yang pasti nurut sama Penguasa Alam. Padahal air tidak bernyawa, atau bernyawa? Pendek cerita, di negri orang ini saya malah harus hidup di depan air setiap hari. Yaiyalah, orang depan rumah pas gulf of Paria. Alhasil tiap hari harus terbiasa dengar deburan ombak dan suara angin yang kadang2, kalau siang/sore hari, suaranya meriah sekali. Beberapa bulan yang lalu juga pernah merasakan gempa di negri ini. Nah, satu ditambah satu sama dengan dua, kalo ada gempa ditambah laut -eh bukan laut ding, teluk- di depan mata sama dengan apa yah... Naudzubillah. Pelajaran buat saya, ternyata Allah itu lah Yang Maha Pengatur. Diciptakannya air berkubik-kubik, dengan ikan yang hidup didalamnya untuk nelayan ambil tiap hari dan sekaligus menyodorkan cerminan kebesaran Nya. Kalau pagi, airnya bisa tenaaaaaaang banget, sampe kita bisa seolah2 lihat dasarnya (yg di pinggir tentu). Kalo sore, byur, byur, byur...seperti mau makan batu2 yang ada di tepi batas daratan. Siapa yang mengatur? Kita? Ya jelas bukan... Begitu kok masih berani2nya cari dosa. Diguyur air satu bak aja glagepan, gimana kalo diguyur satu teluk. Blep blep blep.

Sunday, May 25, 2008

Balap karung

Balap karung di Trinidad, seru deh! Bedanya cuma karungnya ajah, yang ada pegangan tangannya dan warna warni. Sempet deg2an karena di perjalanan pulang ada 'segerombol' pria bermobil hitam yang mestinya nggak beredar di sekitar sekolah mondar-mandir. Bukan su'udzon yah, tapi perasaan ibu2 kan suka sensitif. Untungnya ada patroli diplomat security yang lalu mbuntutin mereka (nggak bisa diapa2in kan, wong mereka 'belum' berbuat apa2). Naudzubillah. Setelah itu dapet pesan dari keluarga Pak Eddy, kalo perasaan nggak enak dan untuk menghindari hal2 negatif baca sholawat banyak-banyak. Insya Allah dilindungi Allah SWT. Jadi takut jalan njemput An siang2 nih, soalnya begitu mobil2 pada pergi jalanan jadi sepi. Hadoh! Btw, judul sama isinya kok jadi nggak nyambung yah

Monday, May 19, 2008

Cara bikin tempe

Sesuai dengan permintaan my lovely best friend, Ida, hari ini kita akan membahas cara membuat tempe. (Btw, inget nggak kalo bu guru lagi ngajar di depan kelas?) Sebelumnya saya harus memberi tahu khalayak ramai, bahwa cara yg saya gunakan ini adalah versi Ibu Dina Amri Siahaan, yang pernah bermukim di Trinidad, tapi sekarang sudah kembali ke Jakarta. Terima kasih pada bu Dina dan ijinkan saya berbagi dengan teman2 yang lain. (Haduh, capek yah pidato...) Daaaan, mohon maaf kalau ternyata mirip sumirip sama resep2 yang beredar. Saya rasa sih sumbernya kurang lebih sama, hanya karna saya dapat dari Bu Dina/Pak Amri ya saya refer ke beliaunya. Hormat saya untuk mereka yang sudah merilis resep ini lebih dulu dan bahkan mungkin merintis resep aselinya. Berkat anda tempe lebih mendunia dan doable. Okeh, yang jelas siapin kedelainya dan ragi tempenya (di mana carinya, itu mah usaha sendiri yah. Tapi ada yg jual online kok, cuma kok alamatnya ilang. Googling aja deh). Kompisisinya 1 kg kedelai perlu ragi tempe 2 gram, tapi kata Mbak Dina/Pak Amri, kalo cuaca dingin raginya tambahin dikit. Kira2 kalo 2 gram itu 1 sdt, kalo pas dingin ya dibikin 1,25 sdt. Lanjutkan dengan mencuci bersih kacang kedelai dan merendamnya selama 24 jam. Kenapa? Supaya pas besokannya kita lebih mudah melepas kulit ari dan membelah kacangnya jadi 2. Soalnya melepas kulit ari kedelai itu pakai tangan, dengan cara diremas2, sambil dirasain. Tantangannya adalah seberapa lama kita tahan ngremetin kedelai versus seberapa banyak kedelai yg sudah lepas kulit arinya. Kadang kan dah pegel gt, padahal kedelainya masih banyak yg utuh. Akibatnya tempenya ntar blendung2, tp nggak papa juga sih. Selanjutnya, setelah dibersihkan, tuaang kedelai ke panci, beri air secukupnya (sampai terendam, lalu rebus kira2 30 menit. Biasanya akan muncul buih putih. Lalu buang airnya, taro lagi dia tas kompor sambil diaduk2 supaya kacang kedelainya kering. Hati2 yah, gampang angus. Lalu dituang di wadah yang mempermudah kedelai menjadi dingin. Na kalo aku taro di tempat nasi tuh, yg bawahnya bolong2 sambil di 'lap-lap' pake tissue dapur. Pokoknya biar kering dan dingin. Setelah dingin taburkan raginya dan aduk rata. Setelah itu masukkan ke dalam plastik. Plastiknya jangan terlalu tipis dan isi tempenya kira2 setebal 2-3 cm. Terus ditutup pake api dari lilin (kayak waktu skolah dulu bikin bungkusan kacang itu loh). Kalo aku pake plastik storage nya GL*d, karena tebal plastiknya cukup dan langsung sriitt tutup deh, cuma tempenya nggak usah tebal2. Lalu plastiknya dilubangi kira2 8 lubang setiap sisi atas dan bawah. Lalu kalo mbak Dina, tempenya masukkan ke lemari dapur dengan alas rak lemari es yang diganjal bawahnya, supaya ambegan. Kalo aku masukkan ke dalam oven aja (tapi ovennya nggak dinyalain dooong), kan raknya memungkinkan si tempe bernapas toh, mana anget lagi. Kata mbak Dina/Pak Amri, kalo di negara dingin kadang2 tempenya dibalut handuk supaya lebih anget. Nah kalo di Trinidad 1,5 - 2 hari tempenya dah jadi. Kata kakak ku, yang penting hasil fermentasinya berwarna putih, jadi insya Allah aman dimakan. Nah kalo ada dikit hitam, itu berarti proses fermentasinya terlalu lama. Kalo yg warnanya lain, gak janji deeeh... Kalo mau disimpan, simpan yang baik, di tempat yg kering. Di kulkas juga bisa, tapi amankan dulu sekelilingnya supaya nggak mencemari si tempe. Kalo tempenya kadung bosok ya dibikin lodeh aja deh. Resepnya bisa tanya Bu Flora. Udah deh, tempenya mau dibikin mendoan, atau kering tempe atau orek tempe atau dll, silakan saja. Kalo aku pribadi, rasa tempe yang paling enak ya tempe goreng aja, pakai bawang putih ulek dikit dan garam dan ketumbar ulek. Ituuu baru tempe. Makannya pake sambel dan kecap. Slurrrrppp. Yummy... Oia, catatan soal rasa. Entah kenapa rasa tempe di luar Indonesia itu beda dengan yg aselinya. Mungkin karena raginya, mungkin karena bungkus daun pisangnya atau mungkin karena bau kaki/tangan si abang waktu nggiling tempenya. Hwarakadah! Selamat mencoba. (In fact kalo googling, banyak yang sudah berhasil bikin tempe dan bikin tulisan mengenai ini. Tinggal pilih versinya)

Sunday, May 18, 2008

Ketiduran

Arif, 4 tahun, kalo pas jam bobo suka nggak liat2 tempat. Walhasil Jumat kemarin abis antar ayahnya dia tidur dengan posisi kejepit (tapi nggak kejepit beneran) di antara jok depan dan bagian samping mobil. Padahal semenit sebelumnya dia masih ngomel2 pengen ajak masnya beli mainan, eh nggak lama kemudian udah nggak ada suara dari jok belakang. Sementara 2 menit lagi dah mau nyampe rumah.

Friday, May 9, 2008

Tempe

Di Indonesia makan tempe mah biasa dan suka di'remehkan', bener nggak? (ngaku aja deh) Di Trini, tempe itu barang langka dan mahallll. Gimana nggak mahal bikinnya pake direndem seharian terus digiling supaya biji kedelainya pecah dan kulitnya juga lepas. Di negara lain (US dll) mah dah ada mesin penggiling tempe, lah di sini boro-boro mesinnya, raginya juga mesti import langsung dari tukang tempe di Jakarta (kebayang kan ongkos kirimnya). Nah berhubung manual, kalo mau bikin tempe mesti siap-siap tangan kuwat dan berotot ngeremetin kedelai. (Btw ada yang punya ide cara yang lebih gampang untuk nglepasin kulit dan mecah bijinya?) Setelah selesai 'digiling', dimasak, duk aduk aduk...lalu didinginin dan dikasih ragi. Lalu dibungkus pake plastik husus, disimpen deh kira-kira 3 hari. Berhubung Trinidad panas, 2 hari juga tempenya dah jadi. Naaah abis jadi, inget ya tempe kan barang mahal, nyimpennya juga kudu ati2. Jangan kayak gw disimpen di lemari es tapi di bawah sayur. Walhasil berubah jadi tempe bongkrek deh. Sedih. Ada yang berminat kerja sama jadi bandar tempe di Indonesia? Biar budaya tempe nggak hilang-gara2 harga kedelai naiiik-dan penghasilan penjual tempe tetep lancar. Ayo ini produk aseli Indonesia loh. Jangan sampe diaku lagi sama orang lain. Oya, tapi makannya yang moderat aja yah, secara terbukti terlalu banyak juga bisa bikin asam urat meninggi. Tempe is truly Indonesia...

Friends 2

Ini temen2 uni gw. Udah 11 tahun lewat tapi alhamdulillah masih rukun dan guyub. Mudah2an ini yang dibilang orang BFF. Ajaib sebenernya karena semua punya karakter yang beda2 tapi masih nempel aja.. Padahal dulu sih sering juga berantem. Cuma makin dewasa (baca "tuwa") makin nyadar kalo masing2 punya privacy tapi willing to spend time together when it is possible and be there for each other when needed. Terakhir pas ngumpul di Tebet kepikiran do something together, secara waktu kuliah dulu sering banget bikin baksos. Sampe Tanjung Priok, daerah Ciawi, dsb. Kalo dipikir2 kita nekat bener sih ya ngobatin orang tanpa bawa2 nama institusi atau sesuatu yg memayungi. Tapi itulah, kalo dah niat jalan terus bleh. Walaupun kita cuma berdikit. Bagi2 sembako, bagi2 nasi bungkus di prapatan. Semoga dihitung juga jadi ibadah yah... Inget nggak ngumpulin dana dgn jualan parsel (apa namanya yah?), mangkal di rumah Mita, cari orderan, lalu ngepak2 dan ngider2? Belum lagi bumbu2 cerita cinta. Cihuy dehh... Sekarang dah punya kehidupan masing2, tapi gw bangga banget karena temen2 gw ini di Indonesia masih berusaha mewujudkan impian mereka bersama2. Mudah2an cita2nya tercapai, dirihoi Allah, dan kalau diijinkan Allah makin banyak dari kita yg ikut bergabung. Keep up the good work, guys! Miss you much...

Thursday, May 8, 2008

Port of Spain

Nerusin obrolan yg dulu soal kota tempat kita tinggal sekarang ini, dan menindaklanjuti (?!) obrolan di milis, ada beberapa info mengenai negara kaya yang nggak kaya negara kaya ini. Soal yang bagus-bagus, bisa dilihat di sini (mudah2an bisa terlihat). Dan soal ini gw rasa negara kita mesti blajar dari Trinidad. Lingkungannya masih keren, karena pemerintahnya cukup kenceng jagain. Wong mangrove kayak yang di daerah bandara Sukarno-Hatta itu aja jadi tempat wisata, karena burung2nya dijagain betul supaya nggak dideketin sama manusia. Cuma ya lima tahun ke depan bakal gimana nobody knows juga. Secara negara ini dieksploitasi habis sama negara2 lain. Tapi yang jelas bernafas masih jauh lebih lega di sini timbang di Jakarta, yg kalo pagi kelihatan 'mendung' terus akibat awan polusi. Lalu pelangi sekali keliatan bisa dua... keren banget deh! Pokoke kalo nggak inget this country's high crime rate, gw mau jalan kaki ke mana-mana. Pernah kita ikut walk a thon di savannah yang kelilingnya 3 km dan hijau banget pagi2 tapi jadi deg2an karena ngerasa dibuntuti orang. Nggak olah raga malah jantungan. Satu event yang heboh banget adalah carnival. Kostumnya bagus2 dan menunjukkan kultur masyarakat sini. Kebayang pasti bikinnya susah banget dan serius. Musiknya juga cukup bisa dinikmati dan energik. Malah kalo yang namanya steel pan itu kerren banget, (jadi inget pas jaman skolah ikut ensamble dan marching band :)). And you can read more here. Tapi carnival sekarang ini kayaknya dah melenceng jauh dari ide awalnya bertahun2 yang lalu. Bisa kebayang nggak kalo yang sekarang itu cenderung lebih bebas dalam arti sak bebas-bebasnya. Udahlah hampir nggak pake baju, goyang2 ngebor laki dan perempuan di daerah 'rawan', ntar kalo kepengen yah-jadi deh begituan di tengah jalan. Aku nggak pernah nonton live shownya, mosok bawa anak ke tempat banyak orang minum2 dan 'begituan', tapi itu dah jamak banget. Gw rasa itu juga krena mereka nggak punya guidance agama yang jelas. Dan akibat nggak ada guidance itu juga mungkin crime rate jadi tinggi. Coba baca2 koran lokal. Beritanya serem2. Padahal negara kaya loh, kok masih ada orang perlu ngerampok, pake pistol, culik2 anak kecil, orang gede, dll. Ya itu lagi, karena walaupun negara makmur, tapi gaya hidup bebas, pesta2, minum2, dll, dll. Akibatnya poverty tetep aja keliatan. Kebayang nggak ada cewek punya empat anak, dari bapak yang beda2. Walhasil si ibu harus kerja keras, sementara anaknya ditungguin sama tivi dan komputer yang isinya juga berita kekerasan dan gaya hidup bebas. Muterrrr terussss kayak lingkaran setan. Bisa setop cuma kalo mereka punya kemauan keras untuk berubah, cuma chance nya berapa persen itu gw nggak janji dehh. Sebenernya banyak juga orang bagus, tapi jadi ketutup sama yg kurang deh. Pas pertama dateng kan musim tahun baruan, banyak orang bikin party atau semacamnya kan, jadi supermarket (yang jg cuma segelintir di sini) rame. Nah itu, ibu2 di kasir kerjanya supeeeerrrr banget deh. Super pelan. Ampun, jadi udahlah banyak orang ngantri di kasir aja bisa sejam dan main ular naga panjangnya bukan kepalang. Gw berusaha menularkan kepetakilan gw ke mereka dengan cara menunjukkan kerja yang sigap waktu loading belanjaan ke troli. Eh tahu nggak komentarnya: It's ok mam just take your time. Walah walah... You really want me to take my 3 hours time doing this? You must be kidding. Segi positifnya, gampang banget saingan sama orang sini. Hehehe. Minimal kita jauuuuuh lebih rajin dibandingkan org lokal. Jadi boss senang guru pun senang. Walopun kita juga banyakan keselnya karena temen kerjanya pada lelet. Yang kedua kita jadi bersyukur dan cintaaa banget sama yang namanya Indonesia... Peace!

Tuesday, May 6, 2008

Pelopor apa pengompor

Berkat kawan yang ini, tersalurkanlah kewajiban saya untuk menulis seperti yang diharapkan oleh ibu saya yang dosen dan tempat kerja saya, walaupun bentuknya lain. Dan karena keajaiban internet, saya menemukannya di hutan belantara setelah hampir 20 tahun (ampun, wis tuwo yo awake dhewe). Sebenernya saya yakin beliau ini nggak kenal sama saya, tapi saya terpaksa sering mendengar namanya akibat mertua serrrrriiiing banget nanyain dia ke saya (knapa bukan nanya ke anaknya sendiri yah). Dan kalau mertua sedang ada di rumah, saya sering banget denger cerita mengenai bapak yang satu ini. Yang rajin belajar bareng lah sama anaknya mertua-alias bojoku dhewe (cieeee...), yang sering olah raga bareng-alias balapan malem2 di jalan pahlawan, sampe malem mingguan bareng (bener nggak sih?)di simpang lima. Dan katanya gara2 beliau, anaknya mertua jadi pernah dimarahin abis2an sama mamahnya. Hihihi. Thanks to internet akhirnya saya bisa menyauri (?) kalau nanti ibu saya itu nanyain dia lagi. Karena saya ingat pertanyaan beliau selalu: Jadi sekarang si adek kecil(nama samaran) itu di mana ya? Selama ini saya cuma bisa bengong dan yiiihhaaa..akhirnya saya bisa menjawab: oiya bu sekarang beliau jadi pelopor milis dan forum kami, sekaligus menjadi penulis yang berbakat dan rajin mendorong (apa mengompori) yang lain untuk nulis juga. Ibu pasti senang dengarnya.

Saturday, May 3, 2008

Pindahan

Di Trinidad agak susah cari orang yang bisa dan mau bantu2. Kao kata orang Jawa, kese't. Alhasil, pas pindahan, smua dikerjain sendiri. Packing mulai seminggu sebelumnya n tarrra...baru 4 bulan aku n anak2 di sini dah 20 box barang di luar makanan dari freezer. Lalu bagian paling berat pas angkut2nya. Sekali turun ke mobil 2 troli barang, rute lantai 10 rumah lama-tempat parkir-rumah baru lantai 5. Jadi seharian itu kita bener2 jadi kuli. Si kecil bantu2in komando dan bawa barang yg ringan dan gampang diseret. Paling seru pas angkutan terakhir makanan dari freezer. Mesti gerak cepat: masuk plastik, lalu masuk box, lalu masuk troli, lalu masuk mobil, syut meluncur ke rumah baru (cepetan, panas benget udaranya nih), ambil troli, masukin box, masuk rumah, langsung unpacking ke freezer. Fuihhhh... Eh, btw, dah jam berapa ya? Ha! Waktunya jemput Farhan...

Thursday, May 1, 2008

Gimana caranya anak mau tidur sendiri

Kapan? 4 tahun atau 7 tahun? Dipaksa atau sesuka dia? Langsung tinggal, walaupun dia nangis meranung-raung, atau pelan-pelan? Sejujurnya gw lebih suka tidur sama anak2, dan sama bapaknya tentu. Kata orang nyium bau anak2 bikin stress ilang. Bener loh, jadi nggak stress lagi karna klenger bau rambutnya yang gak mau dikramas 3 hari. Tapi kata bu psikolog, kalo anak2 masih tidur sama ortunya sampe umur 6 tahun juga gak sehat. Gw inget banget ibu psikolog itu nanya, nah ibu kapan begituannya sama si bapak. Emangnya kalo dia tidur dia gak bisa liat pas gak sengaja kebangun. Walhasil momentum pindah rumah kali ini kita pakai untuk memaksa anak2 tidur di kamarnya sendiri. Semangat juga mereka, malah gw disuruh cepet2 keluar. Tapi baru 5 menit, mereka berdua keluar kamar sambil ngeluh kakinya kedinginan dan badannya keringatan (?!)