Tuesday, April 29, 2008

Ultah di ER

Pas birthday party, Farhan ngeluh badannya gatel. Setelah dilihat seluruh badannya bercak2 merah, sedikit mbentol. Sama bapaknya langsung disuruh mandi dan bersih-bersih. Somehow feelingku bilang ini mah alergi (maklum maknya juga alergi-an, dan An pernah juga bentolan begini pas bayi, waktu aku lagi bebesih rumah). Big question allergennya apa. Akhirnya untuk meredakan kasih obat batuk (suka ada anti histaminnya kan, soale cari CTM di sini nggak jelas di mana). Siang agak reda, sore mulai gatel lagi. Jadi dikasih incidal sambil berdoa mudah2an nggak papa. Minggu pagi, Arif's birthday, bentol tambah banyak. Lalu berpikir kemungkinan measles. Cari sana-sini, berubah DD jadi Hives. Yang jelas kalo reaksi alergi, lesi merahnya itu berubah warna (kembali ke warna kulit) pas ditekan tengahnya. Measles enggak lah ya, nggak ada demam atau tanda2 infeksi lainnya. Cuma ya itu, alergi apa, secara nggak makan yang aneh2. Asumsi pertama, pas pagi itu cuaca mendung (jadi sunray exposure coret), tapi windy banget (mungkin angin dingin, polen atau debu). Yang kedua, barang baru hari itu adalah slider, mungkin kotor atau cairan pembersihnya nggak ramah benda hidup. Lalu berangkatlah kit ke ER, di sini mana ada dokter jaga Minggu pagi. (Mall aja tutup gitu loh) Ketemu dokter jaga, whalah...jangankan ngetes (pake tekanan), deket2 aja nggak mau. Secara gw punya background medis, I said: Might it be allergic reaction? Dia bilang: I don't think so. Allergic reaction never been so sudden and affecting the whole body. I've never seen this kind of reaction. (Dalam hati, berarti gw punya pengalaman lebih dong dari elo, udah 2 kali liat ginian. Dan plis cek dong-ditekan berubah warna gak) Akhirnya dia give up dan manggil pediatrician. Walhasil pas dokternya dateng dia lihat dan dites tekanan, dia bilang most likely allergic reaction. Tapi untuk konfirmasi Farhan tetep tes darah sambil observasi selama 24 jam dan minum Benadryl tiap 6 jam. Sayangnya tes darahnya perlu 4 hari (:0) Alhamdulillah, hari ini, Selasa, Farhan dah jauh lebih baik. Lesinya dah menipis, dan dia dah skolah lagi, setelah kemarin sore dapet konfirmasi dari dokternya, nggak infeksius. Anak gw, Arif, jadi spent his birthday in ER. Dianya sih cuek2 aja, tapi kitanya sedih juga. Rencananya kita mau ke Maracas bareng2 temen2 Indonesia dan Syria, niup lilin di sana. Tapi jadi batal. Padahal Bu Flora dah bikin arem2, mbak Alfa dah bikin mendut segala. Sorry guys, maybe next time yah. Arif, thank you for being such a great brother for Farhan (Setia banget nih adek sama abangnya)

Monday, April 28, 2008

Kid's birthday

Pernah bikin acara ultah anak-anak? Seru, tapi gemphooorrr. Sebenernya kita nggak pernah bikin kid's party sebelumnya, karena termasuk yang gak seneng begituan. Tapi manusia bisa berubah ternyata. Karena di Trinidad hiburan itu barang langka, dengan menimbang2 segala macam yang bisa ditimbang, akhirnya diputuskanlah. Bisa lihat fotonya di sini dan videonya di sana Gimana bikinnya, nah itu yang seru. Bagian paling asik buat gw ya belanja2nya. Yang paling bete 2 malem sebelumnya pas harus mulai masak - gw gitu loh, gak pernah2nya masak. Tapi soal makanan, yang penting praktis makannya, jadi segala finger food kayak pizza, nuggets, sosis, baby veggies plus dipping saucenya, pasti laris. Mana sempet anak2 makan yang serius, sibuk main bho. Nah salah satu kesalahan gw adalah gw mikirin banget makanan ortu yang mungkin nungguin anak2. Ya nggak salah2 amat sih, cuma mestinya gw fokus ke anak2, kan. Gw rasa karna gw masih org Indonesia, yang mikirin gimana menjamu tamu secara sopan dan baik, gw agak maksa di sebelah sini. Walhasil selain masak finger food, gw jg bikin nasi kuning dan teman2nya. Nasi kuningnya sih gak masalah jg, wong tinggal pake bumbu jadi ditambah salam, jahe dan santen. Lagian gw suka banget nasi kuning. Tapi sebenernya nasi kuning kan cukup ditemenin telur, abon, kering kentang dan ayam. Nah gw pake bikin sate ayam wanna be, sambel goreng udang, udang mentega, ayam bakar kecap. Whalah... jadinya kebanyakan. Abis juga sih, cuma gak matching gt. Gak di fotografi gak di masak, gw mesti blajar komposisi nih. Terus yang penting, bikin aktifitas untuk anak2. Untuk boys, ada kolam renang kasih slider, udah deh. Kalo pas bosen, kasih plembungan alias bubbles. Kalo bosen lagi kasih bola, suruh main bal2an. Yang girls nih, mesti dibuatin khusus, karena mereka kan gak bisa terus2an berenang dan jungkir balik. Jadi kemarin gw bikinin kue es (cup cake tapi dikasih kon nya es krim), malem sebelumnya gw kasih frosting, tapi belum dihias-jadi anak2 bisa menghias kue itu. But it was only last in less than 10 minutes and they didn't even eat the cake! Untungnya gw sempet beli peralatan untuk bikin foam bracelets, jadi ya lumayan to keep them busy. Tapi seru deh, karena di luar, jadi pada kabur kebawa angin foamnya. Lalu gw beliin jg peralatan untuk bikin door hanger (udah paketan, tinggal disambung2 dan ditempelin stiker), jadi abis bikin bracelet mereka bikin door hanger. Cake, nah secara di Trini bakery gak seheboh Jkt, alias cuma segelintir dan nggak jelas keenakan dan kehalalannya, gw cari aman aja bikin dhewe. Oven gw rusak dah setahun gak dibenerin sama landlord gw. Jadi gw cuma bikin cake selapis pake oven toaster kecil, ditaro pan yang bawahnya bisa dilepas, lalu atasnya dikasih selai coklat (kalo temanya buah bisa dikasih buah2 kecil) lalu di atas lagi kasih es krim vanilla dilapis coklat (segallon deh kira2 abisnya). Biar nggak nempel ke pan, kasih cling wrap sebelum dilapis2. Lalu biar gak kliatan gradakan samping2nya kasih wafer atau stik coklat (kayak pager). Atasnya tumpukin whipped cream dan kasil sprinkles deh. It was a hit, at least for my boys. Ya intinya sih, anak2 happy banget. Cuma ya siap2 tenaga ekstra. Sementara badan masih pegel, kita dah mesti packing2 untuk pindahan. Ganteng de

Tuesday, April 22, 2008

Sedih

Mumet, plus kliyengan karna kemarin malam begadang. Sedih, karena tahu in real life you live your life. I feel very blessed because I have my own little family, healthy, happy and enough of everything. I mean we have enough food to eat, enough clothes to wear, roof that protect us from rain and sun, and sometimes fancy things. My first child came in to our life just about 9 months of our marriage. Amazing, since I only have one ovarium and family history of being not easy of having children. But sometimes, I just take it for granted. I thought that was meant to be like that. Today I heard that my only sis underwent curettage because of miscarriage. I feel bad because it's quite hard for her for getting pregnant. Unfortunately it's harder when the first pregnancy should be ended like this. I thought she deserves the best doctor and service she could get, but unfortunately sometimes it just can't happened. I just don't understand why life could be like this. Here, I could get the best doctor in the world that I want, on the other hand she has to think through to stay overnight in the hospital only because the unreasonable price. Not to mention the risk of being fired, since she has to bed rested for another 2 weeks after this (she had 2 weeks bed rested before to prevent the miscarriage) The worst thing is I can't do anything! It's easy to just leave it and enjoy my life, beautiful view in front of my window and fill my stomach with unhealthy food. But who can do that, with the fact that you know your family or friends have to struggle to live their life every single day....

Thursday, April 17, 2008

Friends

Baru 4 bulan lebih dikit di negri orang, kengen juga yah sama negri sendiri. Yang ngangenin sebenernya keluarga dan teman2 yang slalu ada. Di tempat jauh gini, mulai lagi dengan teman baru, ternyata gak gampang. Tapi gw beruntung banget. Bayangin, gak sampe sebulan di sini, dah ketemu temen2 dari Indo. Padahal ada temen yang sampe 5 bulan gak ketemu orang Indo sampe mau udunan katanya. Lalu baru seminggu di sini, eh tetangga gw ngundang lunch bareng dan we end up as friends now. Lalu gak lama gw juga diajak ketemuan asian islanders (gw pikir islander apaan, gak taunya....), ketemuan coffe morning sama sesama ibu2 di skolah anak gw (kebanyakan mereka jg perantauan). Alhasil gw dapet temen relatif cepat. Alhamdulillah. On the other hand, gw baru nyadar, temen itu susah ya dicari. Maksud gw temen yang bener-bener temen, yang mau diajak susah bareng seneng bareng. Bener ga? Kalo temen ngeriung aja sih, di sini lo ya, banyak yang mau. Sebabnya adalah karena di sini gak banyak yang bisa dikerjain. Serius... wong mall aja mung 2 biji sakota yang segede Bintaro ini (lebih gede Bintaro malah). Jadi kalo ada acara macem2 biasanya rame, walopun ketemunya itu2 aja. Tapi sekali lagi alhamdulillah, gw punya temen yang relatif dekat di sini. Tetangga gw satu lantai, dari Syria, masih muda banget, tapi nyambung dan orangnya sincere. Jadi ada temen ngobrol, temen ngopi, temen bikin kuwe, temen lunch. Yang jelas gw punya partner ngomong orang gede. Bayangin kalo mesti ngomong sama anak 4 tahun setiap saat. Don't get me wrong, I like it to be with my youngest son. But sometimes you need to talk to an adult, terutama kalau lagi ngga sabar. Hehehe... Kalo lagi gini gw baru ngeh betapa berharganya sodara dan teman kita. Yang pas kita senang dia ikut senang, dan pas kita suah dia support kita. Pas ketemuan tiap hari sih kitanya 'cuek2' aja. Pas jauh, aduh...mau nelpon juga susah, mau email yang di Indo buka email seminggu sekali. Gw punya temen yang aseli gak pernah curhat apapun masalah dia, soal kluarga besar maupun keluarga kecilnya (sementara gw, dikit2 nanya sama dia, how to deal with in laws, etc, etc). Tapi kalo kita cerita apapun, dia pasti dengerin. Malah pernah nangis sama-sama. Kadang malu juga sih, kok gw gak tahu apa2 ya ttg dia. Tapi gw juga blajar kalo urusan daleman rumah tangga memang sebaiknya kita aja yg tahu-she's right about it. Cuma gw takjub aja begitu 'kuat'nya dia ngadepin smua masalah dan bener2 make common sensenya aja, nggak pake nanya kiri kanan. Sekarang gw jg baru nyadar, selama ini temen gw itu cuma curhat sama 'Yang Di Atas'. Pantesan kalo bangun pagi-pagi banget! Gw pikir doski gemar serangan fajar, ndak tahunya lebih dalem bho...

Thursday, April 3, 2008

Aceh

Bulan Mei, apa Juni 07 ya, saya dan anak-anak pergi ke Aceh. Ceritanya tugas. Datang hari Sabtu, pas mahasiswa ujian (hayo tebak, kerjaan saya ngapain). Lalu Seninnya mulai kerja deh. Baru mulai diskusi jam 9, lalu jam 9.30 muter-muter ke kelas-kelas. Tiba-tiba ada si Imut lari dari luar ruang, tergopoh-gopoh sambil teriak "tsunami-tsunami, tsunami-tsunami!" Antara kaget dan nggak tahu harus gimana meresponnya, jadi bengong sepersekian detik. Tapi anak-anak mahasiswa pada lari berhamburan keluar pintu yang cuma sebiji itu. Mereka loncat parit selebar semeter yang cuma ada titian kayunya selebar 20 cm. Sampe ada yang jatuh-jatuh. Nalar sih bilang cek dulu. Karena mestinya tsunami ada setelah gempa bumi yang cukup besar. Padahal, rasanya, saya nggak ngerasa ada gempa sama sekali. Tapi berhubung saya suka nggak ngerasa kalau ada gempa kecil, bisa jadi yang ini juga begitu. Tapi tanya atau telpon atau cari info juga bingung ke mana. Semua pada panik begitu. Lalu sempat tanya sama Pak Zainuri, dosen di sana, memang harusnya bagaimana kalau ada peristiwa seperti ini, beliau bilang yang penting kita pergi ke tempat yang lebih tinggi, biasanya ke arah airport. Lalu kita diajak sama-sama naik ambulans. Waktu saya bilang saya harus jemput anak-anak di daerah perumahan dosen, ada teman yang bilang, wah itu kan tempat arah air datang..Oalah rek, jantung makin loncat-loncat gak keruan. Singkat cerita kami semua pergi ke arah airport, tapi terpaksa berhenti di mesjid tengah jalan karena jalan macet, arus lalu lintas sudah nggak jelas, karena orang cari jalan seenaknya. Mahasiswa yang sama-sama di ambulans udah ada yang merengek-rengek karena kesulitan nelpon sodaranya. Saya juga panik, mau pake hape susah banget, padahal suami lagi di luar nagri (dalam hati, duh Gusti, ini akibatnya kalo mbandhel. Dah dibilang gak usah pergi, tetep sok loyal sama gawean...) Kita nunggu di masjid lumayan lama, sampe sempet keleleran di rumput. Pada akhirnya ada pengumuman di mesjid tsb, bahwa ternyata tsunaminya nggak ada. Yang ada alarm tsunami memang bunyi, tapi bukan karena ada tsunami. Mungkin karena ada gelombang tinggi, yang saat itu memang sedang banyak terjadi. Setengah jam sebelum peristiwa ini, memang teman di Jakarta sempat SMS soal gelombang tinggi ini. Tapi, yang lalu jadi perhatian saya, kok bisa di Aceh yang pernah terluluhlantakkan oleh tsunami, tidak ada prosedur standar kalau-kalau hal tsb terjadi lagi. Maksud saya, mestinya pemerintah setempat sudah men-drill masyarakat, prosedur evakuasi kalau ada gempa bumi atau tsunami di Aceh, supaya kejadian yang tempo hari bisa diminimalkan akibatnya. Ini, mau cari info saja, tidak ada yang tahu. Mau evakuasi ke arah mana, juga nggak jelas. Info bahwa kita mesti naik ke Blang Bintang juga tidak semua orang tahu, karena ada juga yang 'cuma' naik ke atas mesjid. Ada juga yang lari ke arah kota. Laut ada di sebelah mana, sungai ada di sisi yang mana, juga nggak jelas, karena tempat anak-anak saya tinggal pun dibilang arah air, padahal itu arah gunung. Pokoknya serba membingungkan. Ironis kan, karena negri ini sudah pernah mengalami sendiri bencana dahsyat itu, tapi kok nggak do something gitu loh. Padahal trauma jelas-jelas kelihatan di wajah-wajah orang yang saya temui waktu evakuasi. Bayangkan, sudah trauma, ndak tahu pula harus berbuat apa.... Pertanyaan berikutnya, sebetulnya siapa sih yang harusnya peduli dengan masalah seperti itu. Peduli juga mungkin nggak cukup, mesti punya otoritas supaya prosedurnya bisa diterapkan ke masyarakat luas. Ada yang bilang, pernah sih, simulasi tsunami, tapi ya cuma masyarakat di tepi pantai saja. Padahal kan tempo hari tsunaminya sampai melibas kota, belum lagi sungai-sungai yang muaranya ke laut kan mata airnya ada di kaki-kaki pegunungan. Jadi gimana dong.... Ya, yang jelas setelah peristiwa itu, saya jadi siap-siap satu tas isi basic needs-nya anak-anak seperti air dan makanan yang gampang bawanya, plus baju sepasang-sepasang, yang bisa disambar kalau sewaktu-waktu ada emergensi. Lalu buka google earth supaya yakin betul di mana laut, sungai dan gunung, jadi tahu ke arah mana saya harus pergi kalau ada apa-apa. Plus, kalau mandi, nggak seperti kalau di Jakarta, tapi cuci muka dulu, lalu brenti dan keringkan, lalu cuci bagian yang lain, brenti, trus keringkan, dst. Yang penting sepotong-sepotong supaya kalau ada apa-apa nggak kerepotan pakai baju lama-lama.Alias bisa kabuuur cepet2. Satu lagi catatan, saya baru engeh, kalo ternyata saya masih takut..... mati. Malu banget sih, berarti masih kurang bekelnya. Padahal, walopun ngejogrok di rumah, kalo pas waktunya ya gak bisa apa2. Lha kok ini pake kebirit2 ngacir ke Blang Bintang. Ck...ck...ck...

Radiologi Kedokteran Gigi

Sejak tahun 1999 saya kerja di bagian Radiologi Kedokteran Gigi(RKG) di salah satu universitas yang bawa-bawa nama negara. RKG adalah salah satu cabang ilmu Kedokteran Gigi(KG) yang sedang berkembang, di Indonesia maupun di dunia. Lingkupnya ya segala sesuatu yang berhubungan dengan penggunaan radiasi di bidang KG, termasuk radiodiagnostik, proteksi radiasi dsb. Menarik karena banyak yang masih bisa dieksplorasi plus challengenya besar. Tapi sayangnya saat ini masih banyak sejawat dokter gigi yang masih berpikir lingkup RKG terbatas pada pembuatan radiograf (biasanya orang awam menyebutnya foto Rontgen). Kadang dibilang, kan ada penata roentgen, ngapain perlu spesialisasi lagi, toh yang 'mbaca' fotonya ya dokter gigi. Bener juga sih, beberapa kasus memang termasuk dalam kompetensi dokter gigi (general practioner). Tapi banyak juga lo yang perlu pengetahuan dan pengalaman yang lebih 'dalem'. Sebetulnya sebelum memutuskan untuk melakukan pemeriksaan radiografik, dokter gigi mestinya mempertimbangkan dengan seksama keputusannya berdasarkan prinsip risk versus benefit dan as low as reasonably achievable and practicable. Sayangnya, saat ini banyak pesawat radiografi yang relatif canggih di pasaran, tetapi penggunaannya tidak disertai pemahaman yang lengkap mengenai kelebihan dan kekurangan teknologi yang diterapkan. Jadi misalnya, untuk pasien kanker mulut di negara kita, kadang-kadang pasien bisa sampai harus di bone scan. Sementara, pengobatan yang efektif dan terbukti bisa 'mengatasi' metastase tumor ke tulang, ada sih, belum terlalu applicable. Apalagi di negara berkembang. Belajar dari negara maju, walaupun pemeriksaan dan teknologinya lengkap tersedia, penggunaan alat-alat canggih tsb harus dipertimbangkan betul, apakah berpengaruh pada perawatan pasien ybs atau tidak. Kalaupun dipakai, si dokter yang minta nih, harus tahu betul what to expect. Jadi bukan karena nggak bisa 'liat' apa-apa, lalu di 'foto'. Please guys, no offense yah.... I love what my Prof told me: from Sir William Osler: When the brain doesn't know the eyes can not see. Yang selalu jadi pertimbangan utama adalah, bagaimana mengobati pasien, supaya penderitaannya berkurang atau lebih baik lagi kalau pasien bisa sembuh total, pulih seperti sediakala. Dan follow up plan menjadi sangat penting. Jadi misalnya, waktu operasi, dipikirkan betul bagaimana caranya tumor yang dituju bisa terangkat semua, bersih, tapi tidak mengganggu fungsi dan estetika pasien. Ataupun kalau sampai mengganggu, ya dipikirkan lagi, bagaimana cara rekonstruksinya, sampai pasien bisa hidup dan beraktifitas seperti sebelum sakit. Bagaimana caranya supaya pasien tetap terkontrol, supaya kalau ada tumor baru atau kekambuhan, bisa segera ditangani. Bukannya repot melakukan semua pemeriksaan yang mungkin tidak terlalu bermakna pada kesembuhan pasien. Padahal kadang-kadang, pasiennya untuk jalan ke rumah sakit aja sudah susah payah, ya uangnya, ya effortnya. Mosok belum sampe dirawat sudah kehabisan ongkos jalan. Seorang Prof yang, menurut saya, sangat bijak, padahal well-recognized world wide, selalu mengingatkan : kalau kamu ketemu pasien, look at them as human with their own condition and circumstances. And then with your knowledge of the possible disease that they have, skill, experience and also your heart, decide what is the best for them, not for you. Agak susah ya ngomongnya, tapi saya belajar bahwa benda2 itu cuma tools, semua analisa dikerjakan di kepala, tapi pakai hati juga, supaya (pinjam kata2 nya Ragil) tepat guna. Gitu lohhh... Nanti dilanjut lagi deh, supaya lebih spesifik pembahasan RKG nya. Ini masih belum sistematis, hanya bagi-bagi pengalaman waktu training Oral Cancer di Amsterdam, jadinya masih ngalor ngidul gak keruan. Thanks for stopping by... Again, please no offense...

Wednesday, April 2, 2008

Listrik mati

Listrik mati, di Aceh gitu, gak terlalu heran. Tapi ini di Trinidad gitu loh. Trinidad itu kan negara kaya, mau minyak, gas, you name it. Di ensiklopedia malah disebutkan penambangan minyak/gas pertama dunia ya di Trinidad ini. La kok malah mati lampu. Kemana aja coba uang hasil penambangan? Kalau lihat kota Port of Spain, nggak ada gedung yang tinggi-tinggi kayak di Jakarta. Ada sih Crowne Plaza, Hyatt, 14 lantai maksimal. Gedung tinggi masih bisa dihitung pake jari tangan, mungkin perlu dikit jari kaki. Sementara itu gaya rumah di sini mengingatkan kita sama kota Tegal tahun 90 an. Lebih modern Tegal kali. Jadi kalau lagi muter-muter di Port of Spain inget jaman sekolah, pas masih mondar mandir Jakarta, Semarang, Malang, waktu lewat kota-kota kecil di jalur pantura. Nggak habis pikir, apa aja yang udah dihasilkan sama negara ini melayang entah ke mana. Sama sekali nggak kelihatan guna dan dampaknya ke masyarakat lokal. Padahal bukan negara gw, tapi sedih juga lihatnya. GDP lumayan tinggi, artinya negara ini sama sekali gak miskin. Tapi nggak kethok blas gitu loh. Gw denger oil production di sini sekitar 1 jt barrel per day, bandingin sama UAE yang 2 jt barrel per hari. Jadi gw expect kira2 negara ini majunya setengahnya UAE deh. Lha kok ini malah sepersepuluhnya. Analisa sementara, ternyata attitude suatu bangsa suangattt menetukan seberapa maju bangsa itu. Ntar kapan2 gw ceritain ya, gimana kalo belanja di supermarket sini mesti antre sejam, bukan karna rame, tapi karna kasirnya super kerjanya. Super pelan. Belum lagi mall yang tutup minggu, padahal hari itu banyak orang nggak kerja dan bisa punya waktu belanja-belanja atau makan di luar. Pokoke ajaib deh... Pelajaran kalau nanti angkatan kita maju paling depan jadi yang ngurusin negara Indonesia. Hasil bumi kita harus dicicipin sama rakyat banyak di negara kita sendiri, bukan rakyat negara lain. Emangnya jaman penjajahan Belanda, nenek moyang kita banting tulang, hasilnya diangkut ke Belanda sana buat mbangun negaranya. Pengen makmur boleh aja, tapi in a halal way dan inget inget perut orang lain....