Thursday, December 25, 2008

Reuni di negara orang

Akhirnyaaa... setelah 15 tahun gak ketemu, bersua jugalah gw dengan teman sebangku pas SMA. Uuuhh, ternyata sudah tw kami ini. Hihihi. Iya, mid Dec kemarin kami nengok Ida di Canada. Hari pertama ketemu, di Toronto, antara exciting dan takjub, karena akhirnya bisa ketemu. Apalagi setelah beranak pinak begini, rasanya masih unbelievable. Dengan suaminya pun kita belum pernah ketemu. Lalu mulai deh, setelah warming up sebentar, berani gasak2an lagi kayak dulu. Secara gw, Ida dan suami gw Aria, sekelas pas kelas 3. Bener2 reuni. Hari pertama ketemu, abis ngobrol bentar di hotel, lalu kita langsung menuju CN Tower, naik kreta. Secara katanya CN Tower wajib dikunjungi kalo ke Toronto. Seru deh, anak2 langsung bisa get along dan jadi berisik *anak2 gw sih sebenernya :) Pas jalan, mereka juga nggak komplen karena punya temen main dan lari2. Begitu sampai di halaman CN Tower, keliatan seonggok salju, langsung deh anak gw nyomot *padahal emaknya empot2an karena sarung tangannya jadi basah: aduh nak, masih lama perjalanan ni. Dan mereka pun mulai timpuk2an salju. Begitu masuk makin heboh karena anak2 udah mulai liat pemandangan bagus termasuk miniaturnya. Makin seru pas ke glass floor, karena kita bisa liat 400an meter ke bawah lewat lantai kaca. Pada guling2an lah, pada ngintip ke bawah lah, foto sambil baring lah. Sementara emaknya mlipir aja deket tembok karena takut jatuh *bbbrrr. Ya sekali lagi yang hebat adalah kemasan dan promosi. CN Tower terkenal karena punya the highest observation deck. Cuma anehnya kok gw dejavu sama Monas yak :) Coba Monas dipoles dan dikemas dengan bagus, bisa jadi bahan promosi wisata juga toh. Bikin www.monas.id gitu kan asik. Niatnya abis dari CN Tower kita mau makan bareng di 360. Tapi kata Ida, setting resto itu untuk romantic dinner. Kalo bawa anak bisa2 org lain pada kehilangan mood :) Dan rupanya karena dingin, anak2 dah keburu laper. Untung tante Idanya bawa muffin blueberry buat cemilan, jadi sempet break sebentar untuk makan muffin yummy. Thank you tante Ida... Pas turun lagi ke ground floor, lagi2 kita 'dijebak' sama marketing plannya CN Tower. Lah habis keluar lift, langsung jeganggik: gift shop yang ada mainannya. Gimana ngga mau mampir, hawong anak2 dah keburu pengen nyoba ini itu. Tapi kali ini gw cukup tabah, dan keluar dari gift shop tanpa beli apa2. What an achievement! The next thing to do: ngisi perut anak2. Abis jalan jauh, mana dingin, anak2 mesti buru2 'disumpel' supaya nggak rewel tho. Lalu diputuskan, karena sudah puasa makan resto selama di Trini, kunjungan ke Toronto mesti makan yg ngekick lah *at least for the first day. Lalu pergilah kita ke daerah Yonge-Dundee Square *soale keluar dari stasiun subway, nongol2 di sono :) Foto2 bentar lalu makan deh. Seperti biasa, anak2 makan pun heboh, kecuali Bellamy yg dengan enaknya bobok siang. Alhamdulillah, makan sampai kenyang, insya Allah halal dan berkah. Amin! Waktunya say goodbye sama The Kastanya, soalnya anak2 masih sekolah besokannya. Dan janjian ketemu lagi Jumat, di rumah keluarga Kastanya di Oakville. Ceritanya to be continued. Biasa, kerjaan emak2 menunggu :)

Sunday, December 7, 2008

Growing Pain

Kalo menurut Om Wiki, Growing Pain itu simptom rasa sakit yang umumnya terjadi pada anak2, di otot2nya. Tapi yang lagi pengen di'tumpah'in di sini adalah kebego'an gw yg baru nyadar kalo tambah tua, tambah pula hal2 yang sering bikin 'pain' *euleh! Iya, setelah tambah tua, makin banyak kenal orang dll, makin sadar kalo salah satu ujian hidup di dunia adalah become the best of you di tengah2 pengaruh dunia luar. Selama hidup pasti kita mengenal banyak orang yang karakternya bisa jadi mempengaruhi kita. Contoh nih, kalo teman kerja kita orangnya positif, semangat, disiplin, pasti kita ketularan, sedikit apapun *minimal kalo mau ngaret mikir dulu :) Lalu karena otak kita jalan terus, gw jadi sering mikir, karakter kita jadi banyak dipengaruhi oleh pengalaman hidup dan interaksi kita dengan orang lain. Gw punya temen yang bawaannya hapi dan positif, dan dia tahu betul apa yang dia mau. Gw pernah bingung, karena kata temen gw yg lain ni anak kadang keliatan orang seperti nggak punya perasaan. Kalo maunya itu ya itu. Tapi setelah gw pikir, yang jelas sih it's her bussiness dan bagus doong jadi orang yang determinan. Selain itu kalau lihat cerita keluarganya dll, gw jadi tahu juga ooo...supaya gw punya anak yg determinan juga, gw jadi ortu harus begini begini. Lalu ada juga temen yang kalo kerja keliatannya suka2 dia. Tapi kalo ditanya: nah gw kan digaji sekian ni, pekerjaan gw ini itu dan anu. Kalo pekerjaan gw bisa beres dalam waktu, misal 4 jam, ya ngapain gw mesti njogrok di kantor? Toh gaji gw masih di bawah standar. Kadang gw bisa lihat sudut pandang dia. Untuk gaji segitu, ya berarti dedikasi dia sudah luar biasa. Walaupun gw lebih senang melihat urusan kerja dan gaji dari sudut pandang yang berbeda. Lalu gw baru nyadar, kadang gw kayak bunglon. Kalo gw ketemu orang yang perhatian gt ya, gw juga jadi suka merhatiin dia. Sementara kalo gw berinteraksi dengan orang yang cuek, misalnya, gw juga jadi ketularan cuek *geblek yak. Challenge to be the best of me no matter what, jadi suka terabaikan. Lah wong, orang lain aja cuek, kenapa gw mesti repot. Di satu sisi gw nggak mau disalahin *siapa juga yang mau; di sisi lain gw inget derajat manusia yg punya akal, pikiran dan hati: mosok ketularan yang jelek. Alhasil? Pusing sendiri :) Jadi sebenernya ini ngomongin apa? Gw rasa gw cuma lagi ngerasain painful nya growing and become an adult. But I learned one thing: you can only rely on yourself and God. What do you think? *jadi kangen jaman sekolah dulu, gak pusing mikir macem2, yang penting sekolah cepet kelar :) Alya dan Muna, pinjem fotona yaaa. I missed my friends as well. Pada ke mana yaa sekarang?

Monday, December 1, 2008

Petunjuk

Percaya nggak, friends, kalo petunjuk dari Allah SWT itu datengnya ya dari Allah. Walopun temen deket, walopun sodara, kalo nggak dikasih petunjuk, mau kita oprak-oprak kayak apa ya diem aja. Sementara orang lain, yang kita pikir gak ada urusan sama kita, kalo sudah dibukakan pintu hidayah, guampang bangettt ngerti. Contoh nih, kalo ada sodara, yang melakukan sesuatu yang menurut agama kita salah, lalu kita ingatkan, eh...dianya malah menjauh, so what? Makin dikasih tahu makin menthal, jadi salah nggak kalo trus berpikir: hey, I did my part. The rest is yours. Padahal sedih banget, karena tahu akibatnya buruk buat dia. Atau contoh lain, kalo kita tahu ponakan kita kayaknya perlu ke dokter deh, ada yang perlu dicek. Just to make sure. Lah kalo emaknya kekeh bilang nggak papa, trus gimana dong. Kemarin gw dimarahin abis2an sama temen yang lain, gara2 nanya mesti berbuat apa gw sama temen gw yang punya masalah ini. Jawaban dia: Come on, you care about them, right? Then you should tell them what's true. And also let them know that you said that because you really care. Bener juga kan, tapi gimanaaaaa. Emang enak kalo abis ngomong trus ditabok? OtOh (on the other hand :)), ada orang lain yg gak punya hubungan apa2 sama gw. Yg gw pikir: mind your bussiness, ee...malah dateng ke gw untuk diajari hal2 yang dia (dan gw) yakini bener. Yang baru dikasih tahu sekali, besokannya dah fasih. Antara sedih, senang dan takjub. You can't change people, and that's so true. Coba tanya siapa yang memiliki hati tiap manusia? Jadi bisakah manusia mengubah hati manusia yang lain, kalau tidak diijinkan Sang Empunya? What do you think? Fotona sengaja pas Arif jungkir balik gelantungan di kaki Yang Kung nya. Ya gitu deh: hati orang jungkir balik, siapa yang tahu *iiih, gak nyambung :)

Mpon-mpon

Gara2 disentil Andrei Travellous, jadi kepikir iya yah hawong blogging kok mood2an. Kalo lagi pengen, bisa banyaak, kalo lagi nggak pengen jadi garing. Anyway :) dah tahu dong kalo di Trini, yang namanya toko Asia cuma satu, di kota sana-alias gak aman blasss-dan yang namanya bumbu Asia juga jarang ada *nggak pernah ada malah :( Padahal kalo mengandalkan bumbu bungkusan, rasanya suka garing. Jadi pernah suatu ketika aku minta keluarga di Jkt untuk kirim bumbu dapur: salam, laos, sereh. Pokoknya semua lah. Cuma ongkosnya itu, bisa buat buka warung bumbu dapur deh! Alhasil, beberapa bumbu dapur itu kutancep aja di pot, yang isinya bukan tanah tapi itu loo media tanaman dari sabut kelapa *coba, cari tanah aja susah bho. Eh, alhasil si laos berhasil tumbuh, berdaun dan beranak. Cuma kasiaaan, karena di pot, dia jadi kerdil. Padahal kalo di tanah, bisa subur banget. Naga2nya bisa malah mati, apalagi kena udara laut terus2an *ini teori ngawur. Eh tapi kata bu klompencapir, nanemnya mesti di kaleng dulu, biar membesar *kaleng susu bikin laos tambah gedhe ya? Lalu kemarin pas main ke Couva, pulangnya mampir Aranguez untuk beli pot yang agak gedhe dan relatif murah dibandingkan pot2 di POS. Eh, ternyata dia jual tanah juga. Senangnyaaa...lalu minggu kemarin kita *gw deng, sibuk bercocok tanam deh. Bibit yang sempet dibawa tempo hari, udah disemai, langsung dipindah2in ke pot *dari botol air, hehehe. Jadi di pojokan teras sekarang ada kebon mpon2. Masih mbibit kalo kata org Jawa. Tapi mudah2an selamet. Terutama jeruk nipis dan cabe yang langka di Trinidad. Sebenernya bukan karena langka sih, tapi ppssst....kalo masih belajar masak, apa aja kalo dikasih cabe rawit, jadi enak looo. Jadi walopun rasa makanannya mungkin kurang, berhubung yang makan udah sibuk kepedesan, yang nggak enak itu jadi nggak berasa :D Mumpung di Indonesia, rajin2 nanem mpon2 yaaa. Terutama salam sama cabe, yang susah2 gampang. Ditunggu critana...

Sibuk apa Anda minggu lalu?

Minggu kemarin, akhir November 08, Anda punya kesibukan apa, hayooo... Buat yang di Indonesia/Singapur, dsk, pasti banyak banget yang bisa dikerjakan. Mall berceceran, toko buku di mana2, cafe, warung, playground juga banyak, waterboom, museum, Ancol, Dufan, dll *ngiri deh judulnya. Buat yang di belahan utara, mungkin dah mulai kedinginan yak? Soalnya walopun winternya belum mulai, udah ada yang ketiban salju seperti Canada dan Belanda. Kalo di Trinidad, mereka sih bilangnya dah musim christmas. Hehehe, alias bawaannya mau libuuur mulu. Mana carnival Februari dah deket kan. Gym penuh! Mau pada ngecilin perut, biar bisa diumbaar pas carnival. Di rumah keluarga Baskara, minggu lalu alhamdulillah semuanya selamat. Pertunjukkan anak2 lancar, walopun keluarnya cuma sak menit :) Janji untuk nengokin keluarga Pak Edy di Couva juga lancar. Wis lah, pokoke' asal semua sehat dan selamat, dah seneng deh. Weekend? Biasalah, di rumah saja, bermalas2an. Lagian mau ke manaaa? Mall cuma 2 yg buka, itu lagi itu lagi, itupun ditanggung rame karena orang2 dah persiapan holiday season. Dan yang jelas warning dari kantor, sekolah dll bikin mikir seribu kali sebelum keluar. Iya, kalo deket2 musim libur begini, crime rate cenderung makin tinggi. Karena banyak perusahaan yang ngurangi pegawai, harga sembako naik turun gak keruan, padahal kebutuhan bertambah akibat konsumsi liburan. Minggu lalu ada juga mobil temen Indonesia yang dicongkel orang, padahal di depan booth security. Jadi sesibuk apapun Anda, be safe yaaaa...

Friday, November 21, 2008

MAAAAAFFFF...kalo kebanjiran entry di inbox

Berhubung masih belajar soal MP dan koneksi dengan blogspot, lalu nyoba2 ngelink keduanya, dan woala....postingan blog gw terkirim ke mari. Lupa kalo perubahan ini pasti bikin inbox temen2 jadi kebanjiran. Maaaaaaf banget yaaaa.... Maafkan kebodohanku *hiks

Wednesday, November 19, 2008

Deg-degan

Hadoh hadoohh... Giliran dah mulai ayem dan menemukan kegiatan baru (aka: jahit kostum panggungnya anak2, masak buat sarapan bersama di skolah, dll) eh... denger berita burook. Kemarin pas lagi jahit2 baju di rumah teman (deket, cuma beda 5 rumah dari apt, jadi jalan kaki aja) dapet kabar kalo salah seorang ibu nggak bisa datang ikutan jahit karena harus segera pergi ke rumah temannya yang lain. Dan you know why? Suami temannya itu baru aja diculik. Aduuuh... not again! Sejujurnya memang banyak berita penculikan, tapi nggak pernah 'sedekat' ini. Beritanya bisa dilihat di sini Jadi bapak yang diculik ini punya toko dan workshop perhiasan di POS, lalu tiap pagi di jam yang sama dia akan ke workshopnya itu. Pagi kemarin dia sebenarnya cuma mau buka pintu workshopnya supaya pegawai bisa masuk, rencananya cuma sebentar dan mau balik lagi ke rumah. Makanya yang biasanya mobil dimasukkan ke halaman, kali ini enggak. Pada saat itulah dia diculik orang bersenjata. Ironisnya, banyak orang di sekitar situ, tapi nggak bisa berbuat apa-apa. Kebayang nggak sih?!!! Lalu pulang dari rumah teman itu, sekitar jam 12, gw pulang ke rumah sambil baca sholawat dan jalan secepet2nya. Soalnya gw mesti lewatin rumah yang lagi dibangun deket apt gw, sejak beberapa tahun yl dan belum selesai- Trinidad gitu looh, dan pernah juga ada peristiwa penculikan di situ. Bbbrrr...serem! Waktu ada tukang2 yang manggil halo hola dll, aduh rasanya mpot2an. Belagak budeg dan nggak ngerti bahasa Inggris aja. Tapi gw rasa di mana2 memang cuma Allah aja yang bisa melindungi kita. Special precaution nya ya hindari rutinitas, supaya nggak ada yang merhatiin; be safe everywhere, keep alert! Take care ya friends... be good and safe. Di POS juga lagi banyak banjir nih. Check this out and also that...

Wednesday, November 5, 2008

Kutu Loncat

Nggak di sana nggak di sini, yang namanya denial is everywhere. Demam berdarah lagi banyak lo, di Trini juga. Eh, tapi nggak ada usaha pemberantasan yang jelas, nggak diakui juga sebagai wabah. Yang ada rumah gw disemprot sampe becek, eh tetangga atas bawah kanan kiri kagak. Lah sih... Belum lagi di sekolah, liat bagian bawah meja2 di lorong, ya gelap ya lembab. Hadoh. Trus kemarin ke dokter bawa anak2 karena batuk2 dn si adek kegatelan, eh si dokternya bilang gini: pokoknya ati2 deh bu. Pasien saya dateng cuma karena gatel2 atawa pilek doang, eh buntutnya dengue. Huaaaa... Terus barusan abis menidurkan anak2, gw liat punggung dan pundaknya si adek, he's still my little baby. Tapi yang bener2 membuktikan bahwa dia masih 'bayi' *setidaknya untuk maknya, adalah waktu hari Senin lalu dia latihan karate. Jadi ceritanya ada turnamen Sabtu ini dan walaupun masih white belt dan 4 tahun si adek dianggap cukup kualified untuk ikut. Sensei pun memutuskan dia perlu di drill supaya lebih siap (jadi adek latihan sendiri sementara temen2 pre K yang lain latihan bareng). Ok deh, 30 menit: he was okay. Sampai akhirnya si adek di'adepin' sama sang Sempai dan Sensei sekaligus, saking seriusnyah. Begitu keduanya meleng (gak fokus), si adek hadap kanan dan huaaaaaa....nangis sak kenceng2nyah. Gw sih senyum2 aja, apalagi liat wajah2 sang pelatih yang bengong dan bingung (pasti dia mikir: kenape lo?). Aseli deh, antara lucu sama trenyuh liat anak kecil nangis diliatin dua org gedhe2 dengan wajah ndlongop. Waktu ditanya: dek Arif mau sama mama aja. Dek Arif pengen duduk. Hiks! Ya, it's too much pressure for him. Kayaknya gw bisa ngerti kalo si adek, sebagus apapun gesturenya, sebenernya cuma pengen have fun sama temen2nya. Nendang2, cepet2an ngejar Senseinya, dll. Pokoknya gitu deh... Dan buntutnya today dia juga belum mau latihan dan namanya dicoret dari daftar peserta turnamen. Hehehe, bener2 anak itu: kutahu yang kumau deh! Bener2 postingan acak adut niy :p

Thursday, October 30, 2008

Info penting yang ketinggalan

Dasar blogger amatir, abis posting baru nyadar ada info ketinggalan setelah dikritik blogger yang lain. Ampun deh! Iya, setelah posting promosi, lupa kasih data lengkap soal alamat dan nomor telepon. Jadi bo, our location is in: Rukan Royale Palace Blok B no.37, Jl.Prof.Dr. Soepomo no. 178A Kel. Menteng Dalam, Kec. Tebet , [right across McDonald's Tebet] T: 0218314973, 0218314975 Telepon dulu, nanya2 boleh. Mau langsung datang liat2 dan kenalan, juga bolehhh.

Tuesday, October 28, 2008

Promosi

Punya klinik kalo nggak dipromosi judule mubazir tho. Jadi mau cerita kalau Agustus yl, kita baru buka klinik gigi. Namanya The Smile Centre (TSC) lokasi tepatnya di Ruko Royal Palace Jalan Dr Soepomo depan McD Tebet. Klinik ini berdiri setelah kami semua menyadari bahwa kami punya impian yang sama yaitu punya klinik gigi yang berorientasi pada pasien, komprehensif, lege artis, bersahabat dan terjangkau oleh masyarakat luas. Apalagi setelah kami berkeluarga dan menyadari, harus ada yang mulai take care kesehatan gigi dan mulut anak-anak kita. Terutama karena di Indonesia perawatan gigi mulut masih dianggap barang mewah dan prioritasnya di bwah sandang, pangan, papan dan kesehatan umum. Padahal kalau gigi dan mulut nggak sehat, badan kita juga terpengaruh, kan? Performa menurun, produktifitas berkurang. Klinik ini cozy dan friendly, even buat anak-anak. Gw sendiri, bawa keluarga gw ke sana. Terutama anak2 gw yang biasanya nggak betah diem lama2, tapi ternyata bisa di handle dengan baik sama Alya. Cerita lengkap kunjungan dokter gigi waktu pulkam ada di sini. Biasanya concern kita, terutama karena perawatan gigi bukan prioritas utama, adalah biaya. Gw pribadi adalah org yang mikir seribu kali sebelum ngeluarin uang even buat beli baju gw sendiri, yang biasanya berakhir dengan baju outlet berharga kurang dari cepek dan keluhan nyokap bahwa anaknya nggak bisa memantes :) Tapi ternyata beda kalau yang dibelanjakan adalah uang untuk kesehatan, terutama untuk anak2 gw. Karena punya background dental school, gw tahu kalo anak2 perlu kesehatan optimal di usia emasnya. Dan gw yakin kalo tugas utama gw sebagai ibu salah satunya adalah menjaga supaya mereka tetap sehat. Namanya sehat, ya lahir batin, dan seluruh tubuh kan. Jadi mulut mereka juga harus sehat. Untuk makan yang 'benar' saja mereka perlu mulut yang sehat. Dan kadang kita bisa tahu kondisi kesehatan mereka lewat mulutnya lo... Belum lagi kalau ada masalah dengan gigi dan gusi, kuman dari situ bisa 'beredar' ke seluruh tubuh. Pernah dengar dokter kulit tanya, waktu ada gatal2 misalnya di kaki atau tangan, giginya ada yang sakit kah ? Nah itu salah satu contohnya. Jadi kesimpulannya gw nggak keberatan bayar demi kesehatan anak2 gw, walaupun tetep emoh bayar kalau overpriced. Nah di TSC, harga yang harus dibayar dibandingkan perawatan dan service yang diterima, belum lagi jaminan sterilitas dan kenyamanan, jelas sebanding kalau bukan dibilang underpriced. Masalahnya memang sejauh mana kita pikir kesehatan mulut kita itu penting untuk kesehatan umum kita. Sebenernya gw pengen cerita soal kolega2 gw yang jago handle anak2 dan bagaimana kasus2 khusus ditangani di klinik ini. Tapi berhubung kami juga sedang berduka karena salah satu kolega terkena musibah, sampai tangannya harus dioperasi, jadi nunggu beliau sembuh ya. Sementara ini minta doanya saja supaya Alya cepat sembuh. Dan kalau lagi lewat Soepomo atau McD Tebet, mampir ya... Just to see around, say hi and have a cup of tea with them. You're most welcomed! Oya, sebaiknya datang ke dokter gigi sebelum sakit, terutama untuk menghindari trauma pada dokter gigi yang sebetulnya tidak perlu terjadi :) The Smile Centre: Rukan Royale Palace Blok B no.37, Jl.Prof.Dr. Soepomo no. 178A Kel. Menteng Dalam, Kec. Tebet , [right across McDonald's Tebet] T: 0218314973, 0218314975 *kalo dokter giginya manis2 gini, mosok sih masih takut? hehehe...

Friday, October 24, 2008

Transformer

Ini bukannya ngomongin robot2an kesukaan anak2 lo ya. Cuma kemarin baru punya kawan baru, jeng EW, yang ngingetin gw dan suami sama masa SMP dulu *hadoh, sudah tw yak. Lalu browsing2 dan ketemulah sama klip ini. Lagu2nya masih tob dah. Cuma gaya tahun segitu, sempet cekikikan juga liatnya. Btw, itu videonya yg upload Katon sendiri. Jadi nontonnya lebih lega, hawong yang punya sendiri yg masukkin ke youtube :) Karena koleksi klipnya lumayan lengkap, maka tampaklah transformasi personil2 band ini. Yang jelas dari yang dulu kurus, jadi gemukan. Dulu rambutnya pendek, lama2 jadi panjang. Dulu gayanya begitu sekarang begini. Dulu kostumnya begitu, sekarang begini *eh, malah ada klip yang penyanyinya pakai kaos dalem lo. Kirain orang Trini aja yang sukanya pake kaos dalem ke mana2 :D Ternyata orang bisa dan hampir pasti berubah ya, walaupun nggak secepat autobot. Dulu sempet mikir kalau orang berubah kesannya negatif. Tapi kalau berubah jadi lebih baik, kenapa enggak. Yang jelas dari dulu sampe sekarang lagu2nya itu selalu kena banget, mulai dari jaman pacaran sampe sudah beranak pinak begini. Mungkin mereka termasuk band yang lagu2nya everlasting ya.

Wednesday, October 22, 2008

No Comment

Kecuali: qkhqkh... Lanjutan cerita Bonek, ini crita artis Indonesia masup koran lokal. Hua ha ha...geli campur malu !

Monday, October 13, 2008

Bonek

Huaa huhuhu... hahaha. Hiks...ha ha ha. Rada miring karena semalem di tembak di tempat disuruh nyanyi rame2 atas nama bangsa. Huaaa, maaf saudaraku kalau kami jadi sedikit menambah 'kepopuleran' bangsa kita di Trini. Hopefully in a good way *cross my finger Semalam kita datang ke dinner dalam rangka lebaran. Sudah pernah siih dengar gosip bahwa kita disuruh nyanyi *lagi. Tapi karena tidak ada konfirmasi ya nggak ada persiapan sama sekali. Lah kok dateng2 kita digiring duduk paling depan di meja yang ada tulisan reserved nya. Langsung curiga, dan benarlah. Bapak panitia datang menyalami Pak Lurah lalu bilang kalian nyanyi setelah ini ini dan ini. Pak Lurah sempat ngasih tahu kalau armada kita cuma separuh dan mendingan kita nggak usah nyanyi deh. Tapi berhubung Pak Panitia dah hampir nangis *kata Pak Lurah, yah akhirnya Jeng Pri dan Jeng Farida langsung dipaksa latihan di tempat. Sementara gw dan bu lurah nyalin teks lagunya. Geli banget dah. Dulu pernah 'manggung' juga di Islamic Academy. Dan karena waktu itu ada musik pengiring oleh krunya Pak Toni, yang jago nggitar dan ngendang, makanya kita 'kedengeran'bagus. Hihihi, you see and judge your self lah... Lah, semalem, ngga siap, ngga pake pengiring. Mana Pak Edi dan Pak Toni yang biasanya suaranya paling kenceng ngga ono. Walah, bener2 deh, serasa ditelanjangi. Dan pagi ini, suara gw menghilang entah ke mana. Gw rasa doi malu banget, makanya ngumpet :)

Sunday, October 12, 2008

Siapa bilang

Iya, siapa bilang orang Indonesia di Trinidad sedikit. Ternyata hampir 2000 WNI ada di negara yang mungil ini. Semalam ada kunjungan Pak Dubes Venezuela ke TnT. Dan gw nggak ngira bakalan sebanyak ini orang yang datang. Keluarga Pak Lurah sebagai pihak yang dititipi KBRI untuk organize acara ini sempat deg2an, karena yang hadir melebihi kuota. Tapi alhamdulillah, berkat kerja keras Bu Flora dan Pak Wahyu dibantu keluarga Indonesia yang lain semuanya bisa lancar. Yang dibicarakan UU Kewarganegaraan 2006. Tapi ada sesi tanya jawab, dan keluarlah semua unek2 saudara2 kita di kapal. Sedih juga dengar cerita mereka dan ternyata KBRI pun terbatas ruang geraknya soal pekerja kita di LN. Pelajaran yang terambil dari pertemuan semalam adalah ayo bangun bangsa Indonesia dengan mencerdaskan mereka. We deserve a good proper life. And education is definitely the foundation. Cerita seru lainnya pas setelah acara kita bebesih, dan menemukan bahwa beberapa piring beling Bu Flora yang sengaja dibawa tidak kelihatan batang hidungnya. Akhirnya dengan asumsi bahwa piring2 itu mungkin 'terbuang', gw dan mbak Azalee dibantu 2 org bapak2 merogoh2 kantong sampah *yaikss! Dan benaaaar, piring2 itu ada di sana! Walaupun akhirnya masih ada beberapa piring yang direlakan karena udah malem dan dah nggak kuat ngerogohin kantong sampah lagi *plis deh pak, yang dibuang itu piring yang plastik aja ya. Just realize that the strength to handle bad smell and yucky things was shaped by my dental school :D

Wind goes inside

Masuk angin gitu lo... Hawong anginnya lagi kuenceng2 di sini. Tempo hari lagi leyeh2 di pinggir pantai (rumah orang) tiba2 angin menyerbu dan memporakporandakan perabotan. Padahal bukan hurricane, tapi itu aja rasanya dah kenceng banget. Sabtu ini pulang dari Chaguramas juga anginnya kenceng banget. Kalau nggak salah pas di MExico ada si Norbert lewat. Kayak gini nih suasananya: Tempo hari pas ada Ike di US, juga pas kita ketamuan ini Mungkin nggak langsung, tapi bisa jadi ada hubungannya. Wah, bener2 mesti belajar klimatologi nih. Belum apa-apa padahal ya. Tapi rasanya kita ni keciiil banget. Alam yang luar biasa besar itu saja 'nurut'nya cuma sama Yang Di Atas. Mosok kita yang kecil ini mbledhis dan nggak mau nurut. Gimana kabar mbakyu yang di Caracas yah? Mbak Min, anginnya lagi banyak juga nggak di seberang?

Thursday, October 9, 2008

Respect the idea

Habis begadang, terus kena angin lebat kemarin, leher serasa abis disikat pakai kedondong. Arrgghhh... Lalu karena lagi ngga pengen ngapa2in, jalan2 lah saya ke rumah mbak Ayin untuk belajar sama beliau, karena seneng banget liat semangat dan kekreatifannya, setelah sekian lama menganggurkan notebook. Lalu baca tulisa mbak Ayin soal foto yang diembat sama majalah kondang ini. Padahal sebelumnya juga ada kasus antara majalah ini dan mbakyu yang di Jerman. Yang langsung keucap adalah: hare gennee? Orang-orang pintar di perusahaan penerbitan itu masih belum tahu etika? Kok bisa ya? Mereka masuk ke perusahaan itu emang nggak pake sekolah. Aduh mas/mbak wartawan...mbokya jangan memalukan harkat dan martabat lah. Sedih dengernya :' Kenapa mereka nggak bisa menghargai jerih payah saudaranya. At least ngabari tho, kalo mau 'pinjam' fotonya. Jadi pelajaran etika pas kuliah itu nggak berbekas kali ya? Padahal sebelum2nya ada PMP/PPKN juga. Makin sedih deh :' Lalu setelah 'nggerayangi' blognya mbak Sefa dan mbak Ayin, jadi merhatiin banner ini. Ternyata milik Pak Wartawan (bener kan, pak?) yang kayaknya hati nuraninya masih sangat peka. Apalagi kalau sudah baca tulisannya yang bener2 bikin semangat ayo maju. Alhasil, setelah minta ijin, kupasang juga banner2 itu di blogku. Tadinya sih nggak terlalu menghargai foto2 gw sendiri *penyakit self esteem. Tapi belajar dari mbakyu2 di Norway dan Jerman, kayaknya gw harus belajar menghargai diri sendiri deh. At least gw dah susah payah motret, apapun hasilnya. Peluh pun ada harganya kan... Thank you mbak Ayin dan mbak Sefa, for boosting my self esteem. Walaupun mbak2 pasti ngga sadar kalo sudah bantuin aku menyadarkan diri sendiri. God bless you! Dan Pak Rane, terima kasih juga ide dan sumbangsihnya untuk mencerdaskan bangsa.

Tuesday, October 7, 2008

Lebaran berempat

Setelah dua tahun terakhir kita lebaran pisah2an terus, akhirnya tahun ini kita lebaran berempat sebagai The Baskaras *kikikikk. Sedih juga karena ngga ada eyang2 dan keluarga besar yang bikin rame rumah plus hidangan lebaran siap santap. Tapi ya kalau 'jalan cerita' nya sudah diatur begitu, mosok mau komplain. Jadi ya berempat aja plus sibuk-sibuk nyiapin lebaran pertama bareng keluarga di Trinidad. Menu lebaran kali ini: ketupat pyrex, sayur labunya mbak Mindy dan opor jadi-jadian. Plus sup jagung buat kalo entar enek sama santan. Sementara itu ikutan juga kontribusi acara lebaran di rumah Pak Lurah dong. Gw kebagian bikin urap *sumpah, seumur-umur baru kali ini bikin. Dan karena lebaran ini barengan sama ultahnya Florinda, gw dengan gaya nekat berani malu, kebagian bikin kue ultah. Cerita seru masak-memasak bisa dilihat di sini. Pagi-pagi sarapan dikit langsung cao ke Islamic Academy. Sholatnya mulai jam 730, tapi kita sudah mendarat dengan manisnya jam 700. Alhasil dapet tempat di dalam aula. Padahal si ayah udah nyangking sajadah, kalau2 kita kebagian di luar *masih berasa solat di Yogya ya, yah? Pas mulai takbiran, sempet bengong, takbirannya datar nggak dilagukan kayak kalo takbiran di Indonesia. Wah, rasanya kok ngga mantep ya. Untungnya Pak Khotib yang kali ini adalah Pak Lurah kita *bangga deh! sempet kebagian takbiran. Naaaa ini baru lebaran: Allah Akbar, Allah Akbar, Allah Akbar. La Ila hailallah Allah Akbar. Allah Akbar wa Lillah Ilhamd *kalau tulisannya salah mohon dikoreksi yah. Senangnya.... Lalu jam 730 mulai solat dan kutbah. Kali ini Pak Lurah (dan Bu Lurah :)) membahas mengenai kepedulian sosial. Selesai kutbah, di lantai dasar kita dibagi makanan ringan, yang menyenangkan buat anak2: sepotong cake dan kue. Lalu pulang, makan ketupat deh! Yummy... Lalu telepon-telepon eyang-eyang di Indonesia. Jam 10 kita siap2 ke tempat Pak Lurah. Sampe sana langsung nggoreng tempe buatan keluarga Pak Lurah *berhasil dan cakep deh tempenya. Setelah uplek-uplek sana sini, akhirnya satu-satu saudara2 sebangsa kita datang. Ada yang bawa temannya juga org Trini, ada juga undangan dari Pakistan. Intinya kita bener2 menikmati kebersamaan dan makanan khas lebaran buatan Bu Lurah *Bu Lurah bener-bener masak buanyaaaak dan uenakkk deh! Reportase lengkap acara lebaran di rumah Pak Lurah bisa dilihat di sini. Yang jelas, lebaran kali ini beda.... selamat lebaran ya, maaf lahir batin *heh..ternyata kelupaan bikin foto berempatnya :(

Thursday, September 25, 2008

Lebaran

Lebaran sebentar lagi. Senang sedih semangat jadi satu. Selamat Lebaran untuk yang merayakan. Enjoy every priceless moment...

Sunrise

Tiadakah kamu mengetahui bahwa kerajaan langit dan bumi adalah kepunyaan Allah? Dan tiada bagimu selain Allah seorang pelindung maupun seorang penolong (Al Baqarah 107). Bangun pagi, tidur waktu malam, setiap saat Dia menunjukkan tanda-tanda. Jadi, nikmat mana lagi yang kupungkiri? Ramadhan juga sudah hampir habis. Sudah tambah 'pintar' apa aku tahun ini? Umur berkurang dosa bertambah *waa...ternyata si ayah juga serius kali mukanya

Sunday, September 14, 2008

Pelajaran baru

Udah lama, sejak tinggal di pinggir laut, pengen belajar klimatologi. Kenapa ya arus laut bisa berubah2, kadang2 ngga ada angin tapi ombaknya berdebur-debur. Apa ya yang terjadi kalo awan hujannya rendaaaah banget dia atas permukaan laut. Blank abis lah gw, padahal nyokap dosen klimatologi :( Belum sempet belajar, nongollah 'barang' ini di depan jendela. Waaaak... Lalu biasa deh, panik karena nggak punya ilmunya: apakah itu, bisa ngapain aja, dan mesti melakukan apa. Diagnosis pertama ya puting beliung. Hawong taunya itu. Kalo tornado, biasanya kan ngga sekurus itu yah. Lalu sambil nyumput di kamar anak2 yang jendelanya ngga terlalu banyak, liat-liat youtube dan wikipedia. Ooooo, mungkin itu waterspout aja, yang kata om wiki adalah an intense columnar vortex (usually appearing as a funnel-shaped cloud) that occurs over a body of water and is connected to a cumuliform cloud. In the common form, it is a nonsupercell tornado over water, and brings the water upward. It is weaker than most of its land counterpart . Gimana terbentuknya, tipe2nya, dll bisa dilihat di sini. Yah, gitu deh, setiap saat diingatkan, hidup ini ada yang mengatur dan memiliki. Untung semalam sempat kumpul bareng sodara2 untuk iftar dan tarawih. Sebelum buka juga sempet belajar Quran, maklum bacanya masih belepetan. Cerita lengkapnya ada di blog Pak Lurah yang rajin. Hehehe, maaf ya Bu Lurah, tadi sempet digangguin waktu istirahatnya, gara2 kaget liat si waterspout di depan jendela :)

Saturday, September 6, 2008

Hebatnya mata manusia

More about flowers. One thing I found out during picture taking session in London's park is how great are human eyes. These pictures could not tell us how pretty the color of the flowers are. Not to mention my limited skill in photography :( It's away more gorgeous when you saw them with your own eyes. Humanmade lenses and viewfinder inside the camera just can not beat our eyes. What else that we could ask?

Friday, September 5, 2008

Belajar motret 2

Waktu pulang ke Trinidad abis dari Indonesia, mampir bentar London sekalian adjust badan. 11 jam bho. Pas summer jadi enak banget, ngga panas tapi juga ngga dingin, paling ujan ; Nerusin eksperimen motret, pas ngider2 dan menikmati taman2 di sana. Itu juga impian gw, di Tebet ada Tebet Park, di Salemba ada Salemba Park, di Bekasi juga ada Bekasi Park. Dan please deh, parknya park beneran buat lari anak2. Panas gw rasa gak papa, asal udara dan tamannya bersih. Masak ginian aja kita nggak bisa bikin sih?

Belajar motret

Ngiler banget liat blognya mbak Dita. Fotonya keren banget! Perasaan belajar motret udah sejak sekolah, sampe sekarang masih bego aja. Jadi ya learning by doing aja. Walaupun abis motret juga kadang masih nggak tahu apa yang salah. Hehehe. Minggu lalu Trinidad ultah Hari Kemerdakaannya *hampir sama sama Indonesia ya. Lalu minggu malamnya ada kembang api di savannah. Untung kita tinggal di sisi pulau yang ini, jadi walaupun nggak bisa lihat sunset lagi *hiks, kita bisa lihat kota dan lampu2nya kalo malam. Cakep juga kembang apinya lo. Mungkin ngga seheboh di Sydney atau SF, tapi hiburan juga untuk anak2. Lalu lensanya juga masih standar, akibatnya si kembang api terasa jauuuuh...

Monday, August 25, 2008

Aftershock

After we saw an amazing fact that Jakarta has a lot of new giant malls :) and faced a traffic jam almost everyday, me and my hubby thought that POS is very ... how you should call it, ya.. silent (?) city. Just check out this picture taken in the most active road in here, just like Melawai or Menteng in Jakarta, where people could hang around and eat in some resto along the street. I just hope my family could understand why we were so crazy went here and there while we were in Jakarta. Cos here, it is not easy to find something considered equal to those places in Jakarta and or Singapore :D Even for our basic needs, lho. Still we are very grateful for everything that we could have and get, now, no matter what. So in this case, we really have something to be promoted, right? At least we could earn something by promote it well. Come and shop in Jakarta. It's beyond your expectation and it's a promise! And if it is organized in a good and clean way, I think it could be one of our income generating machine for a better Indonesia. Just my opinion :)

Home alone

This morning I was on my own. A very rare thing that ever happen to me :) Both of my kids went to school :D Yup, my little baby now is a schoolboy, join his brother in ISPS. It must be hard for him, especially to have a totally different situation in school. Even I could not imagine how it is feel. Being alone in a new environment, with a different language, and no one who understand him. So I really understand when his big brother told me that Arif was crying during the school hour :( One of the biggest challenges staying abroad, especially for me, is being nervous all the time since I don't speak their language :p Not to mention the fact that sometime people see you differently, only because you look different. I hope my kids could face the challenge better than me. Ciayo kids!

A place you called home

After a month and a half spending holiday in Indonesia, we should go back to POS Trini. I was wondering, should I say this is a go 'home' journey? So what is 'home' means? A place where you was born, or a place where you live - for how long: a year or more? Actually it makes me confuse. So where's my home? Apparently it could be anywhere you like. Before I find out the answer, I face the fact that the world is our home, right? We're a world citizen anyway. So, nobody has the right to drive away someone from their own home, anywhere on this planet. Because who own this big home? The One and Only Allah SWT. Now you know it, self!

Saturday, July 19, 2008

Mangga di Indonesia?

Ternyata enak buanged yah... Mangga 20 dollar TT itu jadi berasa anyep dan bikin sakit ati :x